Bapeten Serahkan Investigasi Kasus Radioaktif Tangsel ke Polisi

Dwi Bowo Raharjo | Tivan Rahmat
Bapeten Serahkan Investigasi Kasus Radioaktif Tangsel ke Polisi
Walikota Tangsel Airin Rachmi Diany, Kepala BATAN Anhar Riza Antariksawan, Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro, Kepala BAPETEN Jazi Eko Istiyanto (Ki-ka) saat jumpa pers di Gedung BPPT Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020). [Suara.com/Tivan Rahmat]

"Kontaminasi ini terjadi bukan karena kebocoran kompleks reaktor nuklir Batan."

SuaraBanten.id - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) sekaligus Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro menegaskan bahwa paparan radiasi yang terjadi di kawasan Tangerang Selatan, bukan diakibatkan oleh kebocoran dari reaktor nuklir BATAN.

"Kontaminasi ini terjadi bukan karena kebocoran kompleks reaktor nuklir Batan. Apalagi, perumahan (BATAN Indah) jauh dari komplek reaktor nuklir BATAN," ujar Bambang di Jakarta, Selasa (18/2/2020).

Hal ini juga didukung oleh fakta di lapangan. Kepala Badan Pengawas Teknogi Nuklir (BAPETEN) Jazi Eko Istiyanto menuturkan bahwa pihaknya sudah melakukan tinjauan lokasi.

"Kami memasang 9 detektor radiasi di komplek nuklir BATAN, Serpong. Kalau ada apa-apa disitu, detektor akan langsung memberikan notifikasi. Nah ini tidak terjadi. Semua sistem berjalan normal," kata Jazi.

Untuk memastikan sumber radiasi tersebut, BAPETEN sudah melakukan observasi secara manual dengan menggunakan alat pendeteksi radiasi. Hasilnya, di luar dugaan.

Pemindahkan sebanyak 87 drum berisi tanah dan vegetasi yang diindikasikan terpapar radiasi zat radioaktif dari perumahan Batan Indah, Tangerang Selatan, Banten, Minggu. (ANTARA/HO-Humas BATAN)
Pemindahkan sebanyak 87 drum berisi tanah dan vegetasi yang diindikasikan terpapar radiasi zat radioaktif dari perumahan Batan Indah, Tangerang Selatan, Banten, Minggu. (ANTARA/HO-Humas BATAN)

"Kita berkeliling menggunakan detektor nuklir, lalu itu ditemukan di lahan kosong. Setelah ditelusuri, ini bukan kecelakan reaktor nuklir, tapi limbah radioaktif dari pabrik," lanjutnya.

Atas dasar temuan itu, BAPETEN tengah mengupayakan penyelidikan lanjutan bersama pihak berwajib, dengan harapan bisa mengetahui pelaku pembuangan limbah nuklir tersebut.

"Tidak lazim ditemukan limbah radioaktif di sekitar itu. Kami akan melakukan investigasi," kata dia.

"Saat ini, kami sedang berkomunikasi dengan polisi. Karena kami tidak memiliki kompetensi untuk itu. Tapi, ini masuk hukum pidana. Untuk sanksi belum diketahui kan belum ketemu siapa pelakunya," Jazi menambahkan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS