facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Fakta Baru Klinik Sejahtera Pandeglang: Sudah 100 Janin Bayi yang Diaborsi

M Nurhadi Selasa, 03 November 2020 | 12:27 WIB

Fakta Baru Klinik Sejahtera Pandeglang: Sudah 100 Janin Bayi yang Diaborsi
Polisi tunjukkan salah satu bukti janin yang digugurkan di Klinin Sejahtera Pandeglang, Selasa (3/11/2020) [Dokumen Polda Banten]

"Menurut pengakuan bidan ada 100 lebih yang melakukan aborsi disana. Saat anggota kita datang ke lokasi, masih ditemukan gumpalan darah bekas aborsi,"

SuaraBanten.id - Setidaknya ada 100 janin yang digugurkan oleh bidan NN (53) di Klinik Sejahtera miliknya. Saat melakukan penggerebekan di klinik tersebut, personil Polda Banten menemukan gumpalan darah di wastafel yang diduga merupakan janin bayi dari pasien berinisial RY (23).

RY tak lain merupakan warga Kota Serang, Banten, yang diduga baru saja menggunakan layanan klinik haram itu untuk menggugurkan kandungannya.

"Menurut pengakuan bidan ada 100 lebih yang melakukan aborsi disana. Saat anggota kita datang ke lokasi, masih ditemukan gumpalan darah bekas aborsi," kata Direskrimsus Polda Banten, Kombes Pol Nunung Syaifuddin, di Mapolda Banten, Selasa (03/11/2020).

Salah satu sudut Klinik Sejahtera, yang melayani penguguran kandungan di Pandeglang, Selasa (3/11/2020) [Dok. Polda Banten]
Salah satu sudut Klinik Sejahtera, yang melayani penguguran kandungan di Pandeglang, Selasa (3/11/2020) [Dok. Polda Banten]

Klinik Sejahtera yang berlokasi di Desa Ciputri, Kecamatan Kaduhejo, Kabupaten Pandeglang, Banten itu memiliki peraturan, bagi bayi dengan usia kandungan dibawah tiga bulan, maka janinnya dibuang melalui wastafel. Sementara janin dengan usia lebih tua, janin boleh dibawa pulang oleh orangtuanya.

Baca Juga: 3 Rumah di Pandeglang Roboh Diterjang Angin saat Hujan Deras

Bidan NN selaku pemilik klinik yang sudah beroperasi sejak tahun 2006 silam itu memberi tarif Rp2,5 juta bagi siapa saja yang ingin menggugurkan kandungan. Harga itu dipatok untuk usia janin dibawah tiga bulan.

"Harganya Rp 2,5 juta. Janin berusia di atas tiga bulan, dibawa orangtuanya, dibawah tiga bulan dibuang ke wastafel," terangnya.

Pihak kepolisian bahkan sudah membongkar septik tank, menggali tanah yang dicurigai hingga memeriksa setiap ruangan di dalam klinik, guna mencari tempat menaruh janin, namun tidak menemukannya.

"Kita buka septik tanknya atau tempat yang kita curigai untuk mencari jenazah bayi, ternyata tidak ada," jelasnya.

Sebelumnya sempat diberitakan bahwa Direskrimsus Polda Banten berhasil membongkar praktik aborsi ilegal di Kabupaten Pandeglang, Banten. Kini, para pelaku dan pasien aborsi sudah mendekam dibalik jeruji Mapolda Banten.

Baca Juga: Polisi Bongkar Aborsi Klinik Sejahtera Punya Bidan di Kampung Pandeglang

Kontributor : Yandhi Deslatama

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait