Jokowi Titip Pesan ke Camat di Lebak: Hujan Ekstrem Masih Berlangsung

Pebriansyah Ariefana | Ummi Hadyah Saleh
Jokowi Titip Pesan ke Camat di Lebak: Hujan Ekstrem Masih Berlangsung
Presiden Joko Widodo (Suara.com/Ummi Hadyah Saleh)

Kepala daerah harus bersiaga.

SuaraBanten.id - Setelah meninjau lokasi banjir dan longsor di Kecamatan Sukajaya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau lokasi banjir bandang di Pondok Pesantren Latansa, Kampung Parakan Santri, Desa Banjar Irigasi, Kecamatan Lebakgedong, Kabupaten Lebak, Banten, Selasa (7/1/2020). Di sana Jokowi menitipkan pesan jika hujan ekstrem masih akan berlangsung.

Dalam peninjauanya Jokowi didampingi Menteri Sosial Juliari Batubara, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Kesehatan Terawan, dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung. Tampak juga Gubernur Banten Wahidin Halim.

Usai meninjau lokasi banjir bandang, Jokowi kemudian mengunjungi Posko Pengungsian di Posko Pengungsian di Gedung Serba Guna Desa Banjar Irigasi Kecamatan Lebak Gedong yang dihuni oleh 1.067 Kepala Keluarga (KK).

Saat berada di Posko Pengungsian, mantan Gubernur DKI Jakarta tampak berbincang-bincang dengan anak-anak yang menjadi korban banjir bandang Jokowi juga memberikan bantuan makanan dan buku-buku untuk korban banjir bandang yang ada di pengungsian.

"Tadi pagi saya hadir di Kecamatan Sukajaya di Kabupaten Bogor dan sekarang kita melihat banjir bandang yang ada di Kabupaten Lebak," ujar Jokowi di Ponpes Latansa, Lebak, Banten.

Jokowi juga meminta kepala daerah agar waspada dan siaga menghadapi bencana terutama menghadapi musim hujan yang ekstrem saat ini yang diperkirakan sampai Februari mendatang

"Oleh sebab itu saya tadi titip juga kepada Camat, Kepala Desa agar karena ini masih musim hujan yang ekstrem masih akan berlangsung terus sesuai yang disampaikan BMKG sampai bulan februari terus waspada," katanya.

Hentikan tambang ilegal

Jokowi meminta tambang emas ilegal di Lebak, Banten dihentikan. Itu Jokowi perintahkan hal itu saat berkunjung ke Lebak. Jokowi mengatakan banjir bandang dan longsor di Kabupaten Lebak dikarenakan aktivitas penambangan emas ilegal. Tambang ilegal itu ada di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

"Karena perambahan hutan, karena menambang emas secara ilegal. Saya sudah sampaikan ke Pak Gubernur dan Ibu Bupati agar ini dihentikan," kata Jokowi.

Jokowi juga memerintahkan Kementerian PUPR dan Kemendikbud segera menangani infrastruktur dan bangunan sekolah yang rusak diterjang banjir bandang. Ia meminta, penanganan bisa dilakukan dalam waktu maksimal 4 bulan.

"Kemudian ada 1.410 yang dilaporkan rumah rusak, nanti kita lihat data di lapangan secara lengkap. Apakah memungkinkan direlokasi, nanti akan Ibu Bupati yang menyampaikan," ucapnya.

Satu bulan yang lalu, Jokowi mengaku telah menyampaikan kepada seluruh kepala daerah untuk memberikan peringatan dini titik-titik yang berpotensi rawan bencana.

"Kepala daerah tahu semua. Banjir bandang di mana, diberikan peringatan-peringatan sehingga masyarakat waspada dan hati-hati. Yang paling penting kewaspadaan kita semua," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS