facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Surat Wabup Serang Bantu Salah Satu Cabup, Ini Kata Ratu Tatu

Chandra Iswinarno Selasa, 22 Oktober 2019 | 15:39 WIB

Viral Surat Wabup Serang Bantu Salah Satu Cabup, Ini Kata Ratu Tatu
Surat pernyataan terkait giliran pencalonan di Pilbup Serang. [Istimewa/bantennews.co.id]

Ratu Tatu mengaku tidak mengetahui hal terperinci asal muasal keluarnya surat perjanjian tersebut.

SuaraBanten.id - Viralnya 'surat pergiliran' calon yang akan maju dalam Pilkada Serang 2020, berisi pernyataan Wakil Bupati Serang Panji Tirtayasa yang akan mendukung Eki Baehaqi, anak Bupati Serang periode 2005-2015, Ahmad Taufik Nuriman menjadi perbincangan hangat di media sosial.

Dalam surat pernyataan yang ditandatangani Panji tersebut tertulis Wakil Bupati Serang tersebut tidak akan menjadi calon bupati dan wakil bupati periode 2020-2025. Bahkan, ia juga menyatakan bakal membantu Eki Baehaqi. Pada surat pernyataan tersebut, selain tanda tangan Panji, juga ada tanda tangan Ratu Tatu Chasanah, yang saat ini menjabat Bupati Serang, serta Iwan K Hamdan.

Saat dikonfirmasi, Bupati Ratu Tatu Chasanah membenarkan keberadaan surat tersebut. Namun, Tatu mengaku tidak mengetahui hal terperinci asal muasal keluarnya surat perjanjian tersebut.

"Kalau menanyakannya harusnya ke Pak Panji, karena yang menandatangani perjanjian Pak Panji, saya selaku saksi. Itu perjanjiannya Pak Panji dengan Pak Taufik seperti apa, ya saya (hanya) menyaksikan penandatangan, ya saya menyaksikan beliau (Panji) menandatangan. Saya sebagai saksi menyaksikan," kata Ratu Tatu Chasanah, Selasa (22/10/2019).

Baca Juga: Viral! Surat Pernyataan Penggiliran Calon yang Maju Pilbup Serang 2020

Meski menyaksikan penandatanganan surat perjanjian tersebut, Ratu Tatu mengaku ada kejanggalan. Lantaran sistem politik di Indonesia tidak bisa terpaku dengan surat bermaterai tersebut. Melainkan melalui lobi-lobi politik antar parpol dan calon. Dia pun enggan menjelaskan lebih rinci lagi.

"Jadi kan itu agak janggal untuk seorang wabup mengestafetkan jabatannya untuk ke depan. Padahal, proses secara politik tidak seperti itu. Itu yang bisa saya jawab," katanya.

Meski begitu, dia tak mau ambil pusing. Lantaran, keberadaan surat perjanjian tersebut tak akan mengubah apa pun, termasuk proses politik pemilihan Cawabup yang akan mendampingi dirinya di periode keduanya, periode 2020-2025.

"Ya kalau saya secara pribadi berpendapat ya tidak ada kaitannya dengan proses politik, proses partai, mekanismenya kan sudah jelas. Bahwa untuk wakil ditetapkan nanti bersama sama dengan partai pengusung. Jadi enggak ada kaitannya," katanya.

Meski begitu, dia kembali mempersilakan untuk meminta penjelasan ke Panji Tirtayasa mengenai surat tersebut. 

Baca Juga: Pilkada Pandeglang, Arena Kontestasi Adu Kuat Trah Keluarga Elit Banten

"Tapi perjanjiannya silahkan tanyakan ke Pak Panji. Tapi kalau secara komunikasi politik, tatanan politik, apa iya selaku wakil bupati bisa menjanjikan mengestafetkan wakil bupati seperti itu," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait