alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Berkerumun, Peresmian Huntap Korban Tsunami Tak Terapkan Prokes

M Nurhadi Rabu, 23 Desember 2020 | 08:05 WIB

Warga Berkerumun, Peresmian Huntap Korban Tsunami Tak Terapkan Prokes
Bupati Pandeglang Irna Narulita saat menyampaikan sambutan di peresmian Huntap Kampung Sepen (Suara.com/Saepulloh).

Cukup banyak warga yang tidak menggunakan masker dan tidak jaga jarak.

SuaraBanten.id - Peresmian Hunian Tetap (Huntap) korban tsunami Banten di Kampung Sepen Kampung Baru, Desa Banyu Mekar, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang diduga tidak menerapkan standar protokol kesehatan.

Pasalnya sebelumnya acara itu berlangsung banyak warga tidak memakai masker dan terlihat kerumunan. Padahal kegiatan itu dihadiri oleh salah satu anggota  Satgas covid-19 sekaligus Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekontruksi BNPB Rifai termasuk Bupati Pandeglang Irna Narulita.

Pantauan suarabanten.id di lokasi, kerumunan terjadi sejak para korban tsunami mengisi daftar hadir, begitu pula saat cara berlangsung kerumunan masih saja terjadi. 

Pemerintah juga nampaknya telah menyiapkan tenda bagi warga yang datang, yang juga sudah disediakan masker tentunya.

Baca Juga: Cegah Sebaran Covid-19, Kampanye Pemilihan Lurah Jambidan Dilakukan Online

Namun, kerumunan justru terjadi di sebelah kiri panggung karena ingin menyaksikan acara, sejumlah warga yang menyaksikan acara banyak yang tidak memakai masker. 

Bupati Pandeglang Irna Narulita sempat menyinggung para warga yang tidak menggunakan masker. Irna mengaku malu lantaran banyak warga tak pakai masker saat acara tersebut dihadiri Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekontruksi BNPB Rifai.

"Ibu-ibu kamarana iye masker na, kamarana masker na," ( ibu-ibu kemana ini maskernya)," singgung Irna saat menyampaikan sambutan 

"Te ka bagean bu (gak kebagian bu)," jawab warga spontan.

"Yeeuh kudu di bere bae yah. Aya bapak deputi isin geh (harus di kasih saja, ada bapak deputi (Rifai red) harusnya malu,"timpal Irna. 

Baca Juga: Kasus Pelanggaran Prokes di Aksi 1812, Polisi Akan Periksa Penanggung Jawab

"Jaga jarak, 3M teh, 3M. Cuci tangan menghindari keramaian atau kerumunan. Iye kerumunan yeh. Tapi InsyaAllah sehat semua yah," kata Irna lagi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait