Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Beredar Pesan Berantai Gunung Anak Krakatau Akan Meletus dan Gempa 8 SR

Pebriansyah Ariefana Rabu, 30 September 2020 | 07:36 WIB

Beredar Pesan Berantai Gunung Anak Krakatau Akan Meletus dan Gempa 8 SR
Riset tsunami 20 meter dari jurnal Ilmiah Nature (nature.com)

Belum diketahui siapa yang membuat dan menyebarkan hal itu.

SuaraBanten.id - Warga Banten dihebohkan beredarnya sebuah pesan berantai berbentuk voice note (catatan suara) melalui WhatsApp group yang menyebutkan jika akan ada letusan di Gunung Anak Krakatau.

Tak hanya itu, disebutkan juga gempa 8 skala richter akan terjadi.

Belum diketahui siapa yang membuat dan menyebarkan hal itu.

Namun, dalam pesan suara berdurasi 1.34 menit tersebut terdengar jelas suara seorang pria yang mengaku bernama Andre mendapat info resmi dari BMKG melalui Sekda terkait Gunung Anak Krakatau yang akan meletus dalam waktu dekat. Tapi tidak disebutkan Sekda mana yang dimaksud.

Berikut isi pesan suara tersebut :

Assalamualaikum saudara-saudaraku, ini Andre. Aku baru dapat kabar dari Sekda Provinsi beliau dapat data resmi dari BMKG yang memperkirakan kalau Gunung Krakatu itu akan ada letusan yang mengakibatkan gempa dalam waktu dekat. Belum tau apakah hari ini atau dalam beberapa hari atau beberapa minggu ke depan. Besarnya gempa itu di atas 8 skala richter.

Yang perlu diingat, bahwa gempa di Liwa itu 6,5 (skala richter). Nah yang ini di atas 8. Artinya keluarga-keluarga kita yang ada didekat sekitaran pantai diingatkan. Karena sekarang ini Sekda sudah memperingatkan instansi terkait di Badan Penanggulangan Bencana untuk menentukan titik-titik koordinat, titik-titik penyelamatan.

Jadi tolong untuk disampaikan ke keluarga-keluarga kita yang ada di bawah, kalau di atas 8 (skala richter) itu, kalau dulu 6,5 Liwa hancur, kalau di atas 8 itu mungkin ada yang retak-retak bangunan.

Jadi mohon untuk ditindaklanjuti karena ini bukan hoax tapi data resmi. Mudah-mudahan perkiraannya salah, tapi ini perkiraan resmi dari BMKG, informasinya dari Sekda Provinsi hari ini sore ini.

Menanggapi hal itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Provinsi Banten, Eneng Nurcahyati menegaskan jika pesan suara yang beredar itu sebuah hoaks.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait