Oknum Barista Starbucks Intip Payudara Pelanggan, Idap Voyeur?

Risna Halidi | Dini Afrianti Efendi
Oknum Barista Starbucks Intip Payudara Pelanggan, Idap Voyeur?
Oknum yang diduga pegawai Starbucks melakukan pelecehan seksua(pexels/Dom J & (twitter @_amrcncandy)

Lewat video tersebut, nampak seorang lelaki dengan sengaja menunjukkan rekaman CCTV di mana korban yang tengah bersantai di kedai kopi, 'diintip' secara virtual.

SuaraBanten.id - Indonesia dibuat heboh oleh video yang menunjukkan perilaku pelecehan seksual yang diduga dilakukan oleh oknum pegawai barista Starbucks kepada para pelanggan.

Lewat video tersebut, nampak seorang lelaki dengan sengaja menunjukkan rekaman CCTV di mana korban yang tengah bersantai di kedai kopi, 'diintip' secara virtual di bagian tubuhnya.

Tentu saja hal ini meresahkan banyak perempuan terutama saat berada di tempat umum. Pasalnya tindakan ini bisa dilakukan siapa saja, dan membuat perempuan merasa terancam, padahal yang salah adalah tentu saja, perilaku atau orang yang suka mengintip.

Berbicara soal mengintip, ternyata hal tersebut adalah kebiasaan dan merupakan gangguan psikologis yang dinamakan gangguan voyeuristik.

Biasanya orang dengan gangguan ini akan mengalami gairah seksual saat memata-matai atau mengintip orang lain. Melansir Psychology Today, biasanya orang dengan gangguan ini suka mengintip orang atau bisa juga direkam untuk bisa ditonton di kemudian hari.

Para voyeur juga dikenal sebagai peeping toms yang suka melakukan kegiatannya menggunakan teropong, cermin, hingga kamera rekaman sambil mengintip dari jendela atau melalui lubang.

Sebagian kecil para voyeur ini memperoleh kesenangannya saat menyaksikan orang lain buang air besar hingga menguping pembicaraan erotis. 

Parahnya saat melakukan aktivitas mengintip, mereka biasa lakukan sambil melakukan masturbasi atau berfantasi seksual, tapi tidak tertarik untuk melakukan hubungan seks dengan orang yang mereka intip.

Dibanding perempuan, laki-laki cenderung lebih banyak mengalami voyeurisme. Para voyeur di bawa umur jarang diperkarakan hukum, tapi mereka yang sudah dewasa dikategorikan sebagai tindakan kriminal.

Ada beragam penyebab mengapa seseorang menjadi voyeur, tapi kebanyakan terjadi karena penyalahgunaan narkotika, pelecehan seksual, dan hypersexualized.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS