Kisah Korban Tsunami Banten Terserang Stroke di Huntara Sumur

Chandra Iswinarno
Kisah Korban Tsunami Banten Terserang Stroke di Huntara Sumur
Huntara di Kampung Pasir Malang, Desa Sumber Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang. [Suara.com/Saepulloh]

Ucup yang ketika sehat bekerja sebagai nelayan, hanya bisa pasrah untuk memenuhi kebutuhan hidup ke depannya. Sementara untuk mencukupi kebutuhan, kerap meminjam tetangga.

SuaraBanten.id - Tinggal di hunian sementara (huntara) bagi korban Tsunami Banten menjadi pilihan realistis hingga saat ini. Sebab, rumah tempat tinggal mereka belum bisa ditempati kembali pun hunian tetap (huntap) yang dijanjikan tak kunjung terealisasi setelah setahun tsunami menerjang pesisir Banten.

Kondisi huntara yang memprihatinkan dan jauh dari kata ideal menjadi persoalan baru bagi korban Tsunami Banten yang kini menempati huntara di Kampung Pasir Malang, Desa Sumber Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang.

Setelah beberapa hari lalu, salah satu balita penghuni huntara meninggal terserang Demam Berdarah Dengue (DBD), seorang warga lainnya diketahui juga hidup dalam kondisi sakit. Warga bernama Ucu diketahui terserang stroke sekitar lima bulan lalu.

Ucu enggan menjelaskan kronologis saat dirinyia terserang stroke. Namun ia mengaku terserang stroke akibat penyakit darah tinggi dan asam urat. Kini tak banyak yang dilakukan Ucu lantaran sudah tak mampu berjalan.

"Saya stroke awalnya saya darah tinggi dan asam urat, sudah lima bulan," katanya saat ditemui Kontributor Suara.com pada Kamis (16/1/2020).

Ucu tinggal di Huntara bersama istri dan kedua anaknya, sedangkan dua anaknya yang lain tinggal bersama sanak keluarganya. Dia mengaku memilih tinggal di huntara karena tak mampu membayar kontrakan.

"Tinggal di Huntara ya enak enggak enak. Disebut enaknya, kalau ngontrak ya gimana. Enggak punya tempat. Enggak enaknya kalau hujan gini (becek) kalau kemarau enggak ada air," katanya.

Untuk menyambung hidup, Ucu mengaku merasa terbantu setelah mendapatkan bantuan jaminan hidup (Jadup) yang diberikan pemerintah beberapa bulan silam. Namun Jadup pun kini sudah habis, akhirnya terpaksa Ucup menjual barang-barang sisa miliknya.

"Untuk makan sehari-hari, kalau enggak ada bantuan Jadup enggak tahu dari mana saya makan. Ada peralatan yang tersisa saya jual. Kacamata snoorkeling saya jual, Alhamdulillah saya bisa makan," katanya.

Ucu Penghuni Huntara Sumur yang terserang Stroke. [Suara.com/Saepulloh]
Ucu Penghuni Huntara Sumur yang terserang Stroke. [Suara.com/Saepulloh]

Meski begitu, Ucup yang ketika sehat bekerja sebagai nelayan, hanya bisa pasrah untuk memenuhi kebutuhan hidup ke depannya. Sementara untuk mencukupi kebutuhan lain, kerap meminjam tetangga.

"Profesi saya jual beli ikan dan bawa perahu di laut. Sekarang ada perahu bantuan dari Marinir enggak ada yang ngusahain. Enggak tahu dari sekarang ke depan. Enggak tahu bagaimana. Paling pinjam sama tetangga," katanya.

Sementara, Ketua Huntara Kampung Pasir Malang Jamal mengungkapkan, ratusan warga sudah cukup bersabar tinggal di huntara karena tidak ada pilihan lain. Padahal keinginan warga sangat berharap untuk segera mengisi Huntap.

"Kondisinya warga dipaksakan sabar satu tahun tinggal di huntara, sementara keinginan besar warga huntara ingin segera dibangun huntap. Sementara berdasarkan informasi dari BPBD, sembilan bulan lagi akan tinggal di huntap," katanya.

Dikemukakannya, warga berharap segera memiliki huntap karena tinggal di huntara dengan kondisi saat ini sudah mulai dikeluhkan. Apalagi korban yang tinggal di huntara saat ini rerata belum memiliki pekerjaan tetap.

"Kalau siang hari itu panas, karena ini terbuat dari seng, malam harinya dingin karena pegunungan itu ke kan cepat terkena penyakit. Jalan dan jauh ke pasar," ungkapnya.

Terkait adanya dua warga huntara yang dinyatakan positif terjangkit DBD, Jamal menduga jika mereka digigit nyamuk saat berada di pesisir pantai dengan jarak satu kilometer dari Huntara.

"Ada juga cuman, kadang mereka tinggal disini kadang juga tinggal di pesisir. Gak menetap terus-terusan. Ya mungkin digigit nyamuk di sana,"katanya.

Untuk diketahui, di Huntara Sumur ada 220 kamar. Ada tiga kompleks yang dibangun oleh tiga Bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN), di antaranya kompleks Mandiri sebanyak 40 unit, BRI 100 unit dan BNI sebanyak 80 unit. Dari total itu, kata Jamal hanya 95 unit yang isi.

"Kalau itu kan tergantung pemilik yah (kenapa enggak terisi). Sementara yang diisi 95 dari 220," katanya.

Sementara itu, pemerintah akan menggelontorkan anggaran sebesar Rp 75 miliar untuk pembangunan huntap korban Tsunami Banten di Kabupaten Pandeglang, Banten. Dari anggaran itu akan dibangun sekitar 709 huntap serta membangun sarana prasarana, fasilitas umum dan fasilitas khusus.

"Kami juga ini segera membangun rumah untuk mereka yang aman dan nyaman. Mudah-mudahan setelah lebaran mereka sudah bisa menempati (Huntap)," kata Bupati Pandeglang Irna Narulita di Panca Niti Alun-alun Pandeglang, Senin (23/12/2019).

Kontributor : Saepulloh

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS