facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polisi Selidiki Ledakan di Cimanggu Pandeglang yang Sebabkan Jasad Korban Hancur

Hairul Alwan Senin, 10 Januari 2022 | 17:38 WIB

Polisi Selidiki Ledakan di Cimanggu Pandeglang yang Sebabkan Jasad Korban Hancur
Rumah warga Cimanggu, Pandegl yang menjadi korban ledakan dipasangi garis polisi. [Bantennews]

Kalau penyebab aslinya kami masih dalam penyelidikan karena kemarin kami masih olah tempat kejadian perkara oleh tim INAFIS Pandeglang," kata Kapolsek Cimanggu.

SuaraBanten.id - Polsek Cimanggu mengumpulkan bukti-bukti, keterangan saksi dan hasil olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) terkait penyebab ledakan di Cimanggu, Kabupaten Pandeglang. Dalam insiden ledakan itu UL (38) tewas dan jasad korban hancur.

Kapolsek Cimanggu Iptu Darwin Khairul Syafari mengatakan, ia akan melakukan olah TKP lanjutan untuk mengetahui penyebab pasti ledakan. Saat ditanya dugaan penyebab ledakan dirinya belum bisa memberikan jawaban.

“Kalau penyebab aslinya kami masih dalam penyelidikan karena kemarin kami masih olah tempat kejadian perkara oleh tim INAFIS Pandeglang dan hasilnya seperti apa dari tim INAFIS akan disandingkan dengan hasil autopsi dari RSUD Berkah terhadap jenazah korban. Belum. Kami tidak bisa menduga (penyebab ledakan),” kata Darwin saat dihubungi Bantennews.co.id--Jaringan SuaraBanten.id, Senin (10/1/2022).

Darwin mengungkapkan, ledakan yang terjadi mengakibatkan bagian belakang rumah korban mengalami kerusakan cukup parah terutama pada bagian dinding dapur.

Baca Juga: Duaar! Ledakan Hancurkan Rumah di Pandeglang, Jasad Korban Tewas Hancur Berserakan

“Kalau posisinya di bagian belakang yang paling hancur. Rumahnya di perkampungan sekitar ada 10 rumah kebetulan rumahnya itu bagian dindingnya terbuat dari asbes/GRC itu pada pecah,” ungkapnya.

Usai kejadian, korban UL ditemukan meninggal dunia dipekarangan belakang rumahnya. Sementara sang istri berada di dalam rumah dalam keadaan selamat.

“Korban UL ditemukan dipekarangan belakang rumah sedangkan istrinya di dalam rumah, kondisi istrinya masih bisa sadar dan dibantu oleh tetangga. Istri korban awalnya dirujuk ke RSUD Berkah Pandeglang tapi sekarang dirujuk lagi ke RS Benggala,” jelasnya.

Lebih lanjur, kini rumah korban sudah diberikan garis polisi untuk mencegah warga masuk ke TKP.

“Rumahnya sudah kami pasangi garis polisi dan sudah kami amankan sambil kami menunggu olah TKP lanjutan dari Gegana Polda Banten,” tutupnya.

Baca Juga: Reaktivasi Jalur Kereta Api Pandeglang-Labuan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait