facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wafat Pasca Positif Covid-19, Begini Sepak Terjang Ustaz Tengku Zulkarnain

Hairul Alwan Selasa, 11 Mei 2021 | 03:55 WIB

Wafat Pasca Positif Covid-19, Begini Sepak Terjang Ustaz Tengku Zulkarnain
Tengku Zulkarnain dalam channel Youtube Tengku Zulkarnain Official menyangkal ceramah terkait kulit hitam (Youtube)

Sebelum meninggal Ustaz Tengku Zulkarnain dirawat di RS Tabrani Pekanbaru.

SuaraBanten.id - Kepergian Ustaz Tengku Zulkarnain menjadi pukulan bagi umat Islam. Ustaz Tengku Zulkarnain meninggal setelah terpapar Covid-19. Sebelum meninggal Ustaz Tengku Zulkarnain dirawat di RS Tabrani Pekanbaru.

Kisah semasa hidup Ustaz Tengku Zulkarnain kembali dibahas oleh banyak kalangan. Salah satunya soal sepak terjang Ustaz Tengku Zulkarnain yang ramai dikabarkan sebagai ustaz dadakan pada 2019 lalu.

Namun, isu tersebut langsung dibantah oleh Tengku Zul. Ia kemudian menceritakan perjalanannya mendalami agama Islam hingga menjadi ustaz yang tidak terjadi secara mendadak.

Pria kelahiran Medan itu membeberkan riwayat pendidikannya sejak kecil. Ia telah belajar ngaji sejak usia 4 tahun.

Baca Juga: Kenang Tengku Zulkarnain, Ustaz Yusuf Mansur: Beliau Sering Menasehati Saya

Kemudian di usia 8 tahun, Tengku Zul sudah mewakili juara MTQ tingkat kota Medan hingga akhirnya mewakili kota asalnya di tingkat provinsi Sumatera Utara.

"Tiba-tiba jadi ustaz? Salah, Nak. Ayah Naen belajar ngaji sejak usia 4 tahun. Usia 8 tahun juara MTQ tingkat Kota Medan dan mewakili Medan di MTQ tingkat Sumut usia 9 tahun," kata Tengku Zul di Twitter pada 2019 silam.

Tak sampai disitu, Tengku Zul bahkan sudah mengajar di Madrasah Muhammadiyah Tanjung Sari saat usia 16 tahun. Sejak itu, ia dan terus mengaji dengan guru-guru lainnya.

"Ngajar Madrasah Muhammadiyah Tanjung Sari usia 16 tahun dan terus mengaji sampai sekarang dengan guru-guru tua..." tulis Tengku Zul.

Pada penjelasan berikutnya, Tengku Zul juga menceritakan perbincangannya dengan Ketua MUI Maruf Amin tentang bakatnya bermain gitar sampai akhirnya berhenti bermusik demi fokus berdakwah.

Baca Juga: Tengku Zulkarnain Wafat, Ustaz Abdul Somad: Allah dan Malaikat Memilihmu

"Setelah berhenti main musik tahun 1988, saya terpaksa main di Korea Selatan. Ketika pulang ke Jakarta di rapat pimpinan MUI di Kantor MUI, Yai Ma'ruf Amin bertanya kepada saya dalam rapat perihal main gitar itu. Setelah saya jawab, beliau mengatakan, 'Jika perlu tiap dakwah main gitar!" jelasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait