alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Di Indonesia Ada 12 Jenis SIM, Agar Tak Salah Pakai Ini Daftarnya

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan Senin, 04 Januari 2021 | 13:30 WIB

Di Indonesia Ada 12 Jenis SIM, Agar Tak Salah Pakai Ini Daftarnya
Pengendara bermotor melintas di kawasan silang Monas, Jakarta Pusat. Mereka rata-rata menggunakan SIM C. Sebagai ilustrasi [Suara.com].

Selain SIM A dan SIM C yang telah akrab bagi pengguna kendaraan bermotor untuk kebutuhan sehari-hari, berikut daftar lengkap SIM lainnya.

SuaraBanten.id - Agar bisa berkendaraan di jalan raya, tentunya dibutuhkan Surat Izin Mengemudi atau SIM. Inilah syarat hukum atau legal yang wajib dipenuhi. Tentunya saja peruntukannya juga spesifik atau berbeda-beda. Semisal SIM C apakah berlaku untuk sepeda motor jenis skuter matik atau skutik 250cc?

Nah, di Indonesia berlaku 12 jenis yang memiliki peruntukan berbeda. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan, penggolongan SIM sendiri terbagi menjadi dua, yaitu perorangan dan umum.

Perbedaannya, untuk SIM umum tidak ada SIM C (sepeda motor) dan SIM D (penyandang disibilitas). Sedangkan SIM perorangan, seperti tertulis dalam Peraturan Kepala Kepolisian Nomor 9 tahun 2012 tentang Surat Izin Mengemudi, terbagi menjadi 5 jenis, yakni SIM A, SIM B I, SIM B II, SIM C, dan SIM D.

Dari 5 jenis tadi dibedakan lagi berdasarkan penggolongan masing-masing SIM, dan ditambah SIM Internasional, maka total ada 12 jenis SIM yang berlaku di Tanah Air.

Baca Juga: Suzuki Buka Suara Soal Peluang Skutik Bongsor di Indonesia

Sim keliling (Antara)
Layanan perpanjangan SIM A dan SIM C keliling atau SIMLing (Antara)

Mengutip mobil88, berikut jenis-jenis SIM umum dan perorangan yang berlaku di Indonesia.  Yaitu:

SIM A

  • SIM A adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan bermotor berupa mobil penumpang maupun barang yang dimiliki secara perorangan dengan jumlah berat tidak lebih dari 3.500 kg. SIM A ini biasanya digunakan untuk mengemudikan mobil pribadi.

SIM A Umum

  • SIM A Umum adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan bermotor seperti di atas, hanya peruntukannya berupa mobil penumpang dan barang umum dengan jumlah berat tidak melebihi 3.500 kg. Misalnya mengemudikan angkutan umum atau taksi maka butuh SIM A Umum ini.

SIM B1

  • Surat izin mengemudi jenis B1 adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan berupa mobil penumpang atau barang milik perseorangan dengan jumlah berat melebihi 3.500 kg. Contoh kendaraan bermotor yang dapat menggunakan SIM B1 ini yaitu bus pribadi. Tapi sangat jarang di Indonesia ada bus pribadi yang dipakai untuk berkendara sehari-hari.

SIM B1 umum

Baca Juga: Suzuki Nex Crossover, Skutik yang Siap Diajak Main Tanah

  • Surat izin mengemudi jenis B1 Umum adalah surat untuk mengendarai kendaraan berupa mobil penumpang maupun barang milik umum dengan jumlah berat melebihi 3.500 kg. Seperti misalnya pengemudi bus umum atau truk. Untuk mengemudikan bus umum atau truk kamu perlu SIM B1 umum.

SIM B2

  • SIM jenis B2 ini sudah termasuk surat izin untuk menyetir kendaraan penarik, kendaraan alat berat, dan kendaraan bermotor dengan menarik kereta gandengan atau tempelan milik pribadi. Berat kereta tempelan atau gandengan yang diperbolehkan dalam SIM jenis ini adalah lebih dari 1.000 kg.

SIM B2 Umum

  • SIM jenis B2 Umum merupakan surat izin untuk menyetir kendaraan penarik, kendaraan alat berat, dan kendaraan bermotor yang menarik kereta gandengan atau tempelan milik umum. Berat kereta tempelan atau gandengan yang diperbolehkan dalam SIM jenis ini adalah lebih dari 1.000 kg.

SIM C

  • SIM C adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan berupa sepeda motor berkapasitas kurang dari 250 cc. SIM jenis inilah yang biasanya paling sering kita miliki selain SIM A.

SIM C1

  • Sedangkan SIM C1 adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan sepeda motor berkapasitas 250–500cc. Untuk pengguna skuter matik atau skutik, dibutuhkan SIM ini, bukan SIM C biasa.

SIM C2

  • SIM C2 adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan sepeda motor berkapasitas lebih dari 500cc. Misalnya mengendarai motor-motor besar seperti Harley-Davidson dan sejenisnya yang kapasitas mesinnya di atas 500cc.

SIM D

  • Surat izin mengemudi jenis D adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan berupa sepeda motor bagi penyandang disabilitas. Prosedur untuk mendapatkan SIM jenis ini sama saja dengan proses pembuatan SIM lainnya.

SIM D1

  • Surat izin mengemudi jenis D I adalah surat izin untuk mengendarai kendaraan bermotor berupa mobil bagi penyandang disabilitas.

SIM Internasional

  • SIM Internasional dibutuhkan ketika ingin mengendarai kendaraan di luar negeri, dengan persyaratan telah memiliki SIM yang berlaku di Indonesia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait