alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pilbup Pandeglang: Saling Serang, Thoni Tuding Petahana Bohongi Publik

Arief Apriadi Sabtu, 05 Desember 2020 | 05:42 WIB

Pilbup Pandeglang: Saling Serang, Thoni Tuding Petahana Bohongi Publik
Tangkapan layar debat terbuka kedua Pilbup Pandeglang (foto: Istimewa).

Calon Bupati Pandeglang Thoni Fathoni Mukson 'menyerang' calon petahana Irna Narulita terkait data Infrastruktur jalan.

SuaraBanten.id - Data Infrastruktur jalan di Kabupaten Pandeglang menjadi perdebatan sengit antara dua pasangan calon bupati dan wakil bupati Pandeglang dalam debat putaran kedua pemilihan bupati (Pilbup) Pandeglang 2020.

Calon Bupati Pandeglang Thoni Fathoni Mukson 'menyerang' calon petahana Irna Narulita terkait data Infrastruktur jalan yang dimiliki Pemkab Pandeglang. Dia menuding Irna melakukan pembohongan publik.

Mulanya Irna membeberkan data jalan di Kabupaten Pandeglang sepanjang 2.200 kilometer. Lewat data dia mengklaim telah membangun jalan sepanjang 565 kilometer selama kepemimpinannya bersama Tanto W Arban.

"Ditengah bencana tsunami, Covid-19 dan sebagainya itu komitmen kami hadir di tengah masyarakat. Kami datang ke (memimpin red) Pandeglang 2016, adalah jalan mantap di 28 persen," ujar Irna di acara Debat terbuka kedua yang ditayangkan di stasiun televisi swasta, Jumat (4/12/2020).

Baca Juga: CCTV Terpasang, Penyortiran Surat Suara di Melawi Bakal Diawasi Ketat

"Kami dorong sesuai RPJMD yang dituangkan hadir sekarang diangkat 53,9 persen. Karena kami petahana bicara dengan data khawatir bermasalah dengan hukum," tambahnya.

Bersama Tanto, Irna mengaku tidak hanya fokus soal infrastruktur jalan, melainkan infrastruktur dasar lainnya, seperti kesehatan, pendidikan, bantuan rumah tak layak huni, pembangunan jembatan dan Irigasi.

"Upaya kami terus dilakukan tidak hanya jalan kabupaten saja. Infrastruktur dasar banyak, (diantaranya) kesehatan. Ada 24 Puskesmas, satu rumah sakit baru, tahun depan ada rumah sakit Labuan. Lalu di dunia pendidikan rehab-rehab, bangunan baru 1206 unit. Belum sarana air bersih, sanitasi dan banyak hal lagi," beber Irna.

"Mengenai rumah tak layak huni dari 2015 yang belum terpenuhi ada 60000 rumah. Kami berupaya, berkolaborasi dengan dengan pemerintah pusat, tiap tahun kami rehab sebanyak 2800 rumah. Alhamdulillah di empat tahun ini sudah mencapai 11 165 rumah, begitu pun jembatan 47 unit, 316 irigasi. Banyak sektor-sektor yang harus kami tangani simultan,"tambahan.

Lalu moderator memberikan kesempatan kepada Thoni untuk memberikan tanggapan apa yang paparkan oleh petahana. Thoni menuding petahana telah melakukan pembohong publik. Thoni juga menyebut infrastruktur jalan yang dibawa kewenangan Kabupaten mengalami rusak parah.

"Kita tidak bicara data tapi ini fakta.Jalan rusak merata di mana-mana, dan 2200 kilometer milik kabupaten Pandeglang itu mimpi dan bohong," tegas Thoni sambil menunjuk foto-foto jalan rusak.

Baca Juga: Tajir Melintir Daftar Calon Kepala Daerah Terkaya , 2 Orang dari Kalimantan

Thoni menuding Irna telah melakukan pembohong terhadap publik. Sebab surat keputusan (SK) Bupati Pandeglang tahun 2009 hanya menetapkan sebanyak 723 kilometer dari 222 ruas jalan. Dari data yang disampaikan Irna, Thoni mengaku heran. Thoni berjanji jika terpilih menjadi bupati Pandeglang tidak ada lagi warga Pandeglang harus di tandu saat hendak berobat ke rumah sakit lantaran infrastruktur jalan yang buruk.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait