Kisah Sana Hidup di Kandang Kambing, Tak Dapat Bansos karena Tak Punya EKTP

Chandra Iswinarno
Kisah Sana Hidup di Kandang Kambing, Tak Dapat Bansos karena Tak Punya EKTP
Sana, warga miskin di Jiput, Kabupaten Pandeglang, Banten, tinggal bersebelahan dengan kandang kambing, Rabu (8/7/2020). [Suara.com/Saepulloh]

Camat Jiput Suntama mengaku awalnya tidak tahu, jika ada warganya yang tinggal di sebelah kadang kambing. Setelah ramai pemberitaan di media, dia langsung meninjau ke lokasi.

SuaraBanten.id - Hampir dua bulan Sana (38) tinggal di sebelah kandang kambing miliknya. Warga miskin itu dikabarkan juga luput bantuan dari pemerintah, bahkan saat diusulkan untuk menjadi penerima bantuan sosial tunai (BST) yang bersumber dari Dana Desa (DD) pun tak juga didapatnya.

Kondisi kehidupan Sana yang memprihatinkan, membuat tetangganya, Abdul latif berusaha membantunya untuk mendapatkan bantuan. Lantaran sejak tinggal bersama neneknya, belum pernah ada bantuan dari pemerintah yang didapatnya.

Abdul mengaku pernah meminta kepada pihak desa agar Sana mendapatkan bantuan tahap awal untuk warga yang terdampak Covid-19. Sayangnya, usulannya tak direspon pihak desa. Alasannya, karena terbentur masalah administrasi, yakni Sana tidak memiliki e-KTP.

"Pernah saya sounding-kan, pernah saya bawa ke lurah. Maksud saya supaya yang bersangkutan diperhatikan. Dikarenakan lurahnya bingung karena dia nggak punya KTP. Jadi mentok," kata Latif saat ditemui di rumah Sana, Rabu (8/7/2020).

Menurut Abdul, bantuan untuk Sana baru turun dari Dinas Sosial (Dinsos) Pandeglang setelah ramai diberitakan di media. Itupun berupa tikar dan beras.

"Baru kemarin setelah mencuat, yang ke sini Pak Camat tapi bantuannya dari Bu Kadinsos,"ujarnya.

Sebagai tetangga, Abdul merasa miris melihat kondisi Sana saat ini. Lantaran selain tinggal bersebelahan dengan kandang kambing, Sana pun kesusahan untuk memenuhi kebutuhan makan. Jika tak ada yang dimakan, kata dia, Sana terpaksa berpuasa.

"Sangat miris lihatnya, Mirisnya kenapa, kalau ada yang di makan, kalau nggak ada puasa. Ada sanak saudaranya, mungkin dia nggak enak karena keluarganya sudah berkeluarga dan cucu," ujarnya.

Untuk itu, Latif meminta kepada pemerintah desa untuk sigap dan respon terkait persoalan sosial di daerahnya.

"Pemerintah harus perhatian ke yang seperti ini lebih respon dan sigap lah. Jangan cuman duduk saja di kantor desa, gak ada sigapnya. Sebenarnya pihak desa bukan gak tahu, tahu (kondisi Sana) tapi seolah-olah dianggap sepele dan gak penting. Padahal sana itu salah satu warganya, harusnya kalau ada apa-apa kan yang harus bertanggungjawab kan pihak desa,"sesalnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS