Chandra Iswinarno
Kamis, 26 Maret 2020 | 12:26 WIB
Kawasan Banten Lama atau Situs Kesultanan Banten, Kota Serang. [Suara.com/Yandhi Deslatama]

SuaraBanten.id - Situs reruntuhan Kesultanan Banten resmi ditutup dari kunjungan wisatawan. Langkah tersebut diputuskan sebagai antisipasi penularan Virus Corona atau Covid-19 yang kini semakin meluas.

Kasie Pelindungan, Pengembangan dan Pemanfaatan pada Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Banten Juliadie menyatakan penutupan tersebut

Penutupan dilakukan mulai Rabu (26/3/2020) hingga batas waktu yang belum ditentukan. Lantaran, berbagai situs Kesultanan Banten selalu ramai dikunjungi wisatawan, terutama saat hari libur tiba.

"Ditutup sementara, tutupnya sampai kapan belum ditentukan, tergantung kondisi nanti," kata , saat dikonfirmasi melalui pesan singkatnya, Kamis (26/03/2020).

Cagar budaya Kesultanan Banten yang ditutup meliputi Keraton Surosowan, Keratin Kaibon, Benteng Speelwijk dan Masjid Pacinan Tinggi yang akan ditutup secara bertahap pekan ini. Sedangkan Museum Banten, sudah ditutup sejak pekan lalu.

"Ada penjagaan tapi tenaga memang agak terbatas. Untuk museum tutup sejak minggu kemarin," terangnya.

Sedangkan untuk penziarahan dan Masjid Agung Banten, kewenangan penutupannya berada di pihak kenadziran Kesultanan Banten. Karena selama ini memang dikelola oleh mereka. Meskipun Masjid Agung Kesultanan Banten merupakan benda cagar budaya.

"Untuk penziarahan, kewenangannya ada di kenadziran. Tapi infonya sudah ditutup juga," jelasnya.

Sementara itu, Sulta Banten ke-18, Sultan RTb Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja mengimbau masyarakat Banten untuk mencegah penularan Virus Corona atau Covid-19 yang tengah melanda wilayah tersebut, khususnya di Tangerang Raya.

“Saya Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja, mengajak serta mengimbau kepada seluruh warga masyarakat Banten khususnya dalam rangka menghentikan penyebaran virus corona (COVID–19),” kata Bambang seperti dilansir Bantennews.co.id-jaringan Suara.com pada Rabu (25/3/2020).