alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Penghina Palestina Dikeluarkan Dari Sekolah, Denny Siregar: Preseden Buruk

Hairul Alwan Rabu, 19 Mei 2021 | 06:36 WIB

Penghina Palestina Dikeluarkan Dari Sekolah, Denny Siregar: Preseden Buruk
Pegiat media sosial Denny Siregar.[YouTuber/COKROTV]

Denny Siregar mempertanyakan mengapa seorang siswa yang menghina Palestina harus dikeluarkan dari sekolah.

SuaraBanten.id - Pagiat Madia Sosial Denny Siregar ikut angkat suara terkait seorang siswa penghina Palestina dikeluarkan dari sekolah. Denny Siregar sebut ini Preseden buruk.

Denny Siregar minta tolong Nadiem Makarim selaku Mendikbud RI. Denny Siregar singgung penghina Polisi dimaafkan, namuan Penghina Palestina dikeluarkan dari sekolah.

Protes Denny Siregar itu disapaikan di akun Twitter pribadinya.

Ia bertanya-tanya mengapa seorang siswa yang menghina Palestina harus dikeluarkan dari sekolah. Ia membandingkan bahwa orang yang menghina polisi saja, hanya ditegur lalu dimaafkan.

Baca Juga: Cak Nun Sebut Orang Jawa Lebih Licik Dari Yahudi, Ini Penjelasannya

dalam Postingan tersebut, Denny lantas meminta kepada Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi untuk merespons hal ini.

Menurut host Coktro TV itu, peristiwa dikeluarkannya pelajar dari sekolah ini dapat menjadi preseden buruk bagi dunia pendidikan Indonesia.

"Yang menghina polisi aja ditegur terus dimaafkan. Masa menghina Palestina harus dikeluarkan dari sekolah?" tulisnya melalui akun Twitter Dennysiregar3 pada Rabu, 19 Mei 2021.

"Please, Mas Nadiem Makarim ini preseden buruk dunia pendidikan kita," tambahnya.

Sebelumnya, seorang siswi bernisial MS yang tinggal di Kabupaten Bengkulu Tengah, Provinsi Bengkulu, dikeluarkan dari sekolah karena dinilai menghina Palestina.

Baca Juga: Kecam Penyerangan Israel ke Palestina, HMI Serang Gelar Aksi Teatrikal

Kepala Cabang Dinas Pendidikan Wilayah VIII Kabupaten Bengkulu Tengah, Adang Parlindungan mengatakan bahwa MS dikeluarkan karena melanggar tata tertib.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait