alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

4 Anak Meninggal Selama Belajar Jarak Jauh, Terbaru Siswi SMA di Tangerang

Dwi Bowo Raharjo | Ria Rizki Nirmala Sari Rabu, 18 November 2020 | 15:48 WIB

4 Anak Meninggal Selama Belajar Jarak Jauh, Terbaru Siswi SMA di Tangerang
Komisioner KPAI, Retno Listyarti. (Suara.com/Risna Halidi)

Nyawa ST tidak dapat tertolong usai dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa Grogol, Jakarta Barat.

SuaraBanten.id - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mencatat hingga saat ini ada empat anak meninggal dunia selama pembelajaran jarak jauh (PJJ). Terbaru seorang siswi SMAN di Kabupaten Tangerang berinisial ST.

Nyawa ST tidak dapat tertolong usai dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa Grogol, Jakarta Barat.

Komisioner KPAI Retno Listyarti mengatakan dugaan itu disampaikan oleh keluarga ST karena melihat yang bersangkutan memiliki tugas yang banyak selama menjalani PJJ. Menurut keterangan ayahnya, waktu ST tersita dengan pola belajar online.

"Ananda (ST) sempat dirawat di salah satu rumah sakit swasta di Tangerang, dan kemudian dirujuk ke RSJ Grogol, Jakarta Barat karena diduga mengalami depresi," kata Retno dalam keterangan tertulis yang diterima Suara.com, Rabu (18/11/2020).

Apabila keterangan dari orangtua terbukti benar, maka menurut data KPAI, sudah ada empat anak yang meninggal dunia selama PJJ di masa pandemi Covid-19.

Empat anak tersebut ialah siswi SDN (8) yang meninggal karena dianiaya orangtuanya dengan alasan sulit diajarkan saat PJJ daring, siswi SMA di Gowa dan siswa MTs di Tarakan, Kalimantan Utara yang bunuh diri karena diduga depresi akibat PJJ.

Melihat kondisi itu, KPAI pun sempat melakukan pemantauan baik pada PJJ fase pertama maupun kedua. Fase yang kedua, anak-anak malah lebih sulit mengatasi permasalahan psikologis.

"Sehingga berpengaruh pada kesehatan mental seorang anak atau remaja," tuturnya.

Retno menjelaskan fase kedua berbeda dengan fase pertama lantaran ada situasi yang berubah karena bertepatan dengan momen kenaikan kelas. Sehingga anak-anak akan memiliki suasana yang berbeda.

"Pergantian kelas dengan suasana yang baru tanpa tatap muka, membuat anak-sanak sulit memiliki teman dekat untuk saling berbagi dan bertanya. Akibatnya, kesulitan pembelajaran ditanggung anak sendiri jika anak tersebut tidak berani bertanya kepada gurunya," ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait