Tega Betul! Saldo Kartu Keluarga Sejahtera Korban Tsunami Banten Nol Rupiah

Chandra Iswinarno
Tega Betul! Saldo Kartu Keluarga Sejahtera Korban Tsunami Banten Nol Rupiah
Amah penghuni Huntara di Pandeglang, korban tsunami yang menerjang Banten di tahun 2018 silam. [Suara.com/Saepulloh]

Sejak mendapatkan kartu itu, ia tak pernah memegang kartunya, karena berdasarkan saran dari RT setempat, kartu itu lebih baik diserahkan kepada pengurus agen.

SuaraBanten.id - Sungguh malang nasib Amah yang terdaftar sebagai keluarga penerima manfaat (KPM) program sembako, lantaran sejak awal tahun 2020 hingga saat ini bantuan sembakonya mendadak hilang. Padahal, sejak program itu diluncurkan tahun lalu Amah selalu mendapatkan paket sembako tersebut.

Amah mengatakan, jika bantuan itu begitu berarti baginya di tengah pandemi Covid-19. Apalagi, Amah merupakan salah satu korban Tsunami Banten yang tinggal di hunian sementara (Huntara) Citanggok, Kecamatan Labuan, Pandeglang.

Kepada Suara.com, Amah mengemukakan, bantuan sembakonya mendadak hilang tanpa ada pemberitahuan apapun dari pihak terkait. Persoalan tersebut diketahuinya, berdasarkan informasi dari agen. Saat itu, sang agen mengatakan kepadanya, jika saldo dalam Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) untuk KPM selalu kosong, sehingga ia tak mendapatkan bantuan senilai Rp 200 ribu yang kerap ditukar dengan kebutuhan pokok.

"Saya dapat dari tahun 2019 sebanyak tujuh kali. Terus jalan lima bulan ini saya nggak dapat-dapat. Katanya saldonya kosong," kata Amah saat ditemui di Huntara Citanggok Kecamatan Labuan pada Jumat (15/5/2020).

Untuk mendapatkan bantuan sembako, Amah kerap mendatangi lokasi agen tersebut setiap kali pembagian sembako atau sebulan sekali. Namun bukannya mendapatkan sembako, malahan ia mendapatkan kesedihan karena pulang dengan tangan kosong. Sebab berdasarkan pengakuan agen bernama Rakmadi, saldo di kartunya selalu kosong dari bulan ke bulan.

Baca Juga: Miris, Cerita Korban Tsunami Banten Terserang Stroke di Huntara Sumur

"Setiap ada pembagian sembako itu saya selalu nanyain ke sana. Kata saya, ke Rakmadi 'Ini di cek dulu siapa tahu ada.' Udah dicek, katanya uangnya nggak ada aja, tidak tersedia aja. Setiap dicek tidak tersedia saja," katanya dengan nada kecewa.

Sebagai korban keganasan bencana tsunami yang menerjang Pandeglang pada 22 Desember 2018 lalu, perekonomian pengungsi tersebut belum stabil. Apalagi suami Amah yang bekerja sebagai nelayan, kadang pulang dengan penghasilan tak menentu.

Padahal, mereka harus menafkahi tujuh anaknya. Satu orang duduk bangku di SMP dan dua anak di sekolah dasar, sisanya masih berusia belia.

Baca Juga: Kisah Korban Tsunami Banten Terserang Stroke di Huntara Sumur

"Bantuan itu sangat dibutuhkan. Saya anak banyak, tujuh orang. Saya mengharapkan sembako itu. Ya gimana gak mengharapkan sembako itu sekarang, coba saja dulu saya nggak dapat, nggak mungkin sekarang terus-terus berharap,"ucapan harunya.

Aman juga menceritakan, sejak mendapatkan kartu itu, ia tak pernah memegang kartunya, karena berdasarkan saran dari RT setempat, kartu itu lebih baik diserahkan kepada pengurus agen. Saat menanyakan keberadaan kartunya, betapa kagetnya jika kartunya juga hilang.

"Waktu itu dapat kartu dari desa. Pertama dapet dari RT, terus disuruh diserahin lagi sama RT ke Rakmadi. Terus kartunya (sekarang) juga hilang. Saya kasih dulu sama pengurusnya itu, waktu bulan Januari. Waktu saya nanyain lagi karena penasaran. Pas dicek katanya dia nggak nerima kartunya. Dari awal saya nggak pegang kartu itu, pokoknya pas pencairan di kasih sembako saja," katanya.

Sementara, Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK) Labuan Adnan membenarkan, jika Amah terdaftar sebagau KPM Program sembako, namun sejak beberapa terakhir saldo di kartunya mendadak hilang berdasarkan keterangan dari sang agen.

"Emang atas nama Amah pemegang kartu PKH pernah pendapatan (program sembako), tapi beberapa bulan ini saldonya nol," ujarnya.

Hal serupa tak hanya dialami Amah, Adnan membenarkan banyak saldo KPM tiba-tiba hilang. Pun persoalan tersebut tak hanya dialami warga pengungsian di Teluk, Kecamatan Labuan, melainkan di wilayah lain di Pandeglang.

Adnan mengaku kerap diprotes oleh agen gegara persoalan itu. Kini, Adnan masih menunggu laporan dari agen terkait jumlah KPM yang saldonya kosong, termasuk milik Amah.

"Betul saldo banyak yang nol dan ini bukan hanya di Teluk saja Se-Kabupaten Pandeglang. Lagi nunggu hasil rekapan dari agen. Karena kewajiban agen memberikan laporan ke saya dan dinas. Terkait penyaluran sembako, termasuk berapa jumlah KPM yang saldonya nol. BNBA nomor kartu dan alamat KPM, maka saya akan merekap se-kecamatan berapa banyak yang saldo nol. Dan saya akan laporkan ke dinas dan dinas akan melaporkan ke Kemensos," ujarnya.

Lantaran itu, Adnan berharap kepada Dinas Sosial (Dinsos) Pandeglang untuk membuat surat edaran supaya agen cermat dalam membuat laporan penyaluran termasuk bagi KPM yang saldonya kosong. Sebab agen bukan hanya sekedar penyalur tetapi administrasi laporannya ke pendamping.

Kontributor : Saepulloh

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS