Ironi Penjual Takjil Kota Serang di Tengah Wabah Corona

Chandra Iswinarno
Ironi Penjual Takjil Kota Serang di Tengah Wabah Corona
Amel menjajakan takjil yang dijualnya di Kota Serang. [Suara.com/Sofyan Hadi]

Diakuinya, sejak berjualan takjil dari tahun 2015, momen bulan Ramadan kali ini merupakan yang paling sepi.

SuaraBanten.id - Siti Amelia (20) sedang membereskan dagangannya jelang buka puasa di hari kelima pada Rabu (29/4/2020) sore. Meski Pandemi Covid-19 mewabah, dia tak mau kehilangan momen untuk mendapatkan penghasilan lebih dari berdagang takjil atau makanan pembuka puasa.

Berbagai macam takjil mulai dari gorengan, cilok, kolak, bacang hingga ketan bintul dijajakannya di atas sebuah meja di pinggir Jalan KH Abdul Latif, atau dari arah Cimuncang menuju ke Pasar Rau, Kota Serang. Aktivitas tersebut sudah dilakoninya dari selepas Asar hingga waktu buka puasa tiba.

Amel, panggilan akrabnya, merupakan satu dari beberapa pedagang takjil yang masih bertahan untuk tetap berjualan di tengah pandemi Covid-19, demi bisa memenuhi kebutuhan hidupnya.

Diakuinya, sejak berjualan takjil dari tahun 2015, momen bulan Ramadan kali ini merupakan yang paling sepi. Musim penghujan dan wabah Covid-19 menurutnya, sangat mempengaruhi sepinya para pembeli.

"Sekarang sih biasa-biasa saja, karena Corona. Awal buka hari pertama sih lumayan ramai, tapi sekarang sudah sepi," katanya saat ditemui pada Rabu (29/4/2020) sore.

Jika biasanya pada momen Ramadan di tahun sebelumnya, ia bisa mendapat keuntungan hingga Rp 350 ribu per hari dari berjualan takjil, kini untuk mendapatkan separuhnya saja dirasa susah.

"Iya kalau dulu, bisa dapet Rp 300 ribu sampai Rp 350 ribu sehari. Kalau sekarang mau dapet Rp 150 ribu aja susah. Sudah mah Corona, ditambah suka hujan sore-nya. Jadi yang beli mungkin malas keluar," katanya.

Amel mengakui, sehari-hari bekerja di sebuah coffee shop yang ada di Kota Serang. Meski begitu, Amel mengaku sejak SMA selalu memanfaatkan Ramadan untuk berjualan takjil karena ingin meringankan beban orang tua.

"Malam sih saya kerja, jadi sorenya saya jualan. Ini dagangan uwa (Paman), saya cuma jualin aja. Lumayan buat bantu-bantu, tambah-tambah ke orang tua," ujarnya.

Meski merasa cemas dengan Wabah Covid-19 yang kini mulai menjangkit di Kota Serang, namun ia mengaku akan terus berjualan takjil seperti yang dilakukannya di kala Bulan Puasa sebelumnya.

"Khawatir sih, tapi ya mau gimana lagi. Tapi bismillah aja, mudah-mudahan hari ke depan bisa lebih ramai. Biasanya sih, jualan sampai sebelum dua hari lebaran. Mudah-mudahan sekarang pun begitu, insyaAllah," katanya sambil melayani pembeli pertamanya di Rabu sore.

Pembeli yang diketahui bernama Masykur itu mengaku hanya kebetulan lewat untuk membeli ketan bintul, lantaran mulai susah mencari jajanan khas tersebut di momen bulan puasa kali ini.

"Enggak sih, hanya kebetulan aja. Saya lihat ada ketan bintul, karena saya suka ya saya beli. Lumayan susah sih nyari nya, karena ga semua penjual takjil jual ketan bintul."

Meski diakuinya, saat ini masih banyak penjual takjil yang menjajakan jualannya di sepanjang jalan di Kota Serang, namun momen Bulan Puasa saat ini dirasakan Masykur berbeda dibanding Ramadan sebelumnya.

"Masih banyak, tapi nggak sebanyak puasa dulu. Mungkin karena Corona juga yah. Biasanya ada bazar Ramadan di Masjid Agung Kota Serang, sekarang mah nggak ada. Sangat berbeda dengan puasa-puasa sebelumnya," katanya.

Kontributor : Sofyan Hadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS