facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Trah Dinasti Ratu Atut Chosiah di Banten dan Peran Sang Ayah Chasan Sochib

Hairul Alwan Selasa, 29 Juni 2021 | 09:30 WIB

Sejarah Trah Dinasti Ratu Atut Chosiah di Banten dan Peran Sang Ayah Chasan Sochib
Sejumlah wisatawan beraktifitas di kawasan wisata religi Kesultanan Banten di Kasemen, Serang, Banten, Minggu (7/6). [ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman]

Hampir semua posisi strategis kepala daerah Banten diisi trah Ratu Atut Chosiah.

Muhammad Al Fahjri Sukri dalam jurnal 'Dinasti Politik di Banten: Familisme, Strategi Politik dan Rendahnya Partisipasi Politik Masyarakat (2020), bertahannya dinasti Atut disokong dari kekuatan ekonomi, sosial dan politik yang dikuasai keluarga Chasan Sochib yang menggurita hingga menguasai Banten sampai saat ini.

Wakil Wali Kota Tangsel Pilar Saga Ichsan. [Instagram@pilarsaga_official]
Wakil Wali Kota Tangsel Pilar Saga Ichsan. [Instagram@pilarsaga_official]

Semua Trah Ratu Atut Chosiah naik melalui partai yang sama, yaitu Golkar, partai yang sudah menjalin hubungan baik sejak lama dengan Tubagus Chasan Shohib. Dengan demikian, terbentuknya dinasti politik di Banten tidak lepas dari sosok Tubagus Chasan Sochib yang awalnya merupakan orang kuat lokal, menjadi bos lokal, dan kemudian membangun dinasti politik.

Seperti dikatakan Migdal (1998), orang kuat lokal bekerjasama dengan birokrat dan politisi di tingkat lokal dalam memutuskan kebijakan. Hal ini juga dilakukan oleh Chasan Sochib dalam membangun jaringan dengan birokrat dan militer pada masa Orde Baru. Kemudian, ia menjadi bos lokal setelah reformasi dan terbentuknya Provinsi Banten.

Dengan demikian, dapat dikatakan sampai saat ini dinasti politik di Banten berbentuk Octopussy Dynasty yang menggurita karena orang-orang yang menjabat posisi-posisi strategis di daerah Banten tidak hanya berasal dari satu darah, tetapi juga dari sanak kerabat dan keluarga lain melalui jalur pernikahan yang seketurunan.

Baca Juga: Abang Buzer Kritis Asal Ada Bayaran, Sebutan Denny Siregar Usai Kritik BEM UI

Ini dapat dilihat dari naiknya Airin, yang bukan merupakan keluarga inti, terikat sebagai keluarga dari jalur pernikahan, sebagai Walikota Tangerang Selatan dua periode hingga 2021 dan Tanto Warsono Arban, merupakan menantu Atut, yang berhasil naik menjadi Wakil Bupati Pandeglang periode 2015-2020 dan kembali menjabat mulai 2021.

Dengan bentuk yang menggurita ini, keluarga Atut menguasai aspek sosial, ekonomi, dan politik, dan menguasai lembaga eksekutif dan legislatif di Banten. Dari jabaran tersebut dapat dikatakan bahwa bentuk Octopussy Dynasty membuat dinasti politik di Banten masih bertahan hingga saat ini.

Kontributor : Saepulloh

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait