alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dubes Arab Saudi Sambangi Kantor MUI, Tanggapi Isu Santer Soal Ibadah Haji

Hairul Alwan Kamis, 10 Juni 2021 | 11:16 WIB

Dubes Arab Saudi Sambangi Kantor MUI, Tanggapi Isu Santer Soal Ibadah Haji
Duta Besar Arab Saudi Syekh Essam bin Abed Al-Thaqafi [IST]

Dubes Arab pastikan hubungan Indonesia dan Arab Saudi baik. Ia juga memastikan pembatalan haji bukan karena pemilihan merek vaksin tertentu.

SuaraBanten.id - Duta Besar atau Dubes Arab Saudi untuk Indonesia Syekh Essam bin Abed Al-Thaqafi sambangi kantor MUI atau Majelis Ulama Indonesia. Kedatangan Dubes Arab Saudi ke Kantor MUI Pusat di Jakarta pada Selasa (8/6/2021).

Dubes Arab  tanggapi isu santer soal ibadah haji di Indonesia. Dubes Arab pastikan hubungan Indonesia dan Arab Saudi baik. Ia juga memastikan pembatalan haji bukan karena pemilihan merek vaksin tertentu.

Selain itu, Syekh Essam sebut Arab Saudi belum kirim Undangan haji ke Indonesia dan negera-negara lainnya.

Dalam kunjungannya, Syekh Essam bicarakan keputusan Pemerintah Indonesia yang membatalkan pemberangkatan haji tahun 2021. Dalam kesempatan itu, Syekh Essam meluruskan pemberitaan tentang ibadah haji yang sebelumnya ramai di media.

Baca Juga: HRS dan UAS Unggul Survei Pilpres, Elektabilitas Ungguli Menteri dan Petinggi Partai

Terutama setelah Kementerian Agama RI secara resmi mengumumkan pembatalan keberangkatan ibadah haji tahun 2021 bagi jamaah Indonesia.

Syekh Essam menyebutkan, bahwa keputusan pemerintah Indonesia membatalkan pemberangkatan haji 2021 sama sekali tidak terkait dengan hubungan Indonesia dan Saudi yang disebut banyak pihak kurang baik.

"Sebelumnya beberapa kalangan menilai bahwa pembatalan keberangkatan haji bagi jamaah Indonesia ini akibat masalah diplomasi. Masalah pembatalan keberangkatan jamaah haji Indonesia tidak ada kaitannya dengan hubungan baik yang sudah terjalin antara Saudi dan Indonesia," kata Essam melalui keterangan resminya di Jakarta, pada Selasa (8/6/2021).

“Tidak ada pula hubungannya dengan penggunaan merek vaksin tertentu dan produsen tertentu seperti yang selama ini berkembang di media.”

Dia menambahkan, sampai saat ini Kerajaan Arab Saudi bahkan belum mengirimkan undangan ibadah haji ke negara-negara lain, termasuk Indonesia.

Baca Juga: Hidayat Nur Wahid Desak BPK Audit Dana Haji, Eko Kuntadhi: Ente Tahu Sebenernya

“Ini tidak lain karena jika dilaksanakan, ibadah haji tahun ini masih dalam situasi pandemi Covid-19,” ucapnya dikutip dari kompastv.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait