alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Pangindelan, Teknologi Penyaringan Air Masa Kesultanan Banten

Hairul Alwan Jum'at, 30 April 2021 | 08:05 WIB

Sejarah Pangindelan, Teknologi Penyaringan Air Masa Kesultanan Banten
Pangindelan emas di kraton Surosoan Banten Lama (Suara.com/Adi Mulyadi)

Kerajaan Banten untuk penyaringan air yang disalurkan dari Danau Tasikardi menuju Keraton Surosowan pada zaman Kesultanan Banten.

SuaraBanten.id - Pada abad 17 atau pada masa kesultanan, Banten mempunyai teknologi penyariangan air sendiri. Sebut saja Pangindelan.

Pangindelan untuk penyaringan air. Pangindelan saluran air Danau Tasikardi ke Keraton Surosoan. Pangindelan digunakan pada zaman Kesultanan Banten. Ada tiga jenis pangindelan yakni, Pangindelan Abang, Pangindelan Pputih, dan Pangindelan Emas.

Pangindelan itu dibuat atas campur tangan tekhnologi yang berkembang saat itu yang masuk ke Kerajaan Banten untuk penyaringan air yang disalurkan dari Danau Tasikardi menuju Keraton Surosowan pada zaman Kesultanan Banten.

Konon, pada abad ke-17, seiring kemajuan teknologi mulai masuk ke wilayah Kesultanan Banten, saat itu Sultan Banten di pimpin oleh Sultan Ageng Tirtayasa.

Baca Juga: Sejarah Tasikardi, Jadi Wisata Kerajaan dan Penyambutan Bangsawan di Banten

Keraton Surosowan kekurangan air bersih dan jernih, Sultan mencoba membuat sumur di tengah Keraton Surosowan, akan tetapi air yang keluar dari sumur tersebut asin dan tidak bersih, sehingga tidak bisa digunakan oleh penduduk Keraton.

Warga melintasi Pangindelan Abang [Suara.com/ Adi Mulyadi]
Warga melintasi Pangindelan Abang [Suara.com/ Adi Mulyadi]

Sultan Ageng Tirtayasa, langsung membuat proyek besar untuk membuat saluran air dari Danau Tasikardi menuju Keraton Surosowan untuk mendapatkan air bersih dan layak pakai. 

Saluran air sepanjang 1,5 kilometer itu tidak dibuat begitu saja, agar air yang dihasilkan bersih dan jernih di buatkan penyaringan air atau pangindelan di tiga titik yang berbeda. Saat ini tiga saringan air pada saluran air disebut pangindelan abang, pangindelan putih, dan pangindelan emas.

Ketiga saringan itu memiliki fungsi masing-masing, karena air dari Tasikardi saat itu belum bersih dan jernih. Pangindelan abang yaitu saringan pertama dari Danau Tasikardi saat kondisi air masih keruh.

Dari Pangindelan abang, air tersebut masuk ke Pangindelan putih air sudah jernih namun belum dapat di konsumsi, selanjutnya air di alirkan lagi ke Pangindelan Emas untuk mendapatkan air yang sangat jernih dan siap di gunakan di Keraton Surosowan. 

Baca Juga: Taman Banten Lama Sering Jadi Tempat Mojok, Ada yang Kepergok Ena-ena

Diketahui, Danau Tasikardi dibuat pada zaman Sultan kedua Banten yakni Maulana Yusuf. Selain persembahan untuk ibunda Maulana Yusuf bernama Ratu Ayu Kirana Purnomosidi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait