alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Usulkan Bangun 2 Rumah Sakit di Tangerang, DPRD: Pelayanan RSUD Keteteran

Bangun Santoso Selasa, 05 Januari 2021 | 06:00 WIB

Usulkan Bangun 2 Rumah Sakit di Tangerang, DPRD: Pelayanan RSUD Keteteran
Ilustrasi rumah sakit. [Solopos.com]

Semua fraksi DPRD Kota Tangerang disebut telah sepakat untuk dibangunkan kembali minimal dua rumah sakit tipe D

SuaraBanten.id - DPRD Kota Tangerang mengusulkan penambahan dua rumah sakit di daerah itu. Penambahan rumah sakit dinilai perlu melihat jumlah warga Kota Tangerang yang cukup banyak yakni hampir mencapai 2 juta jiwa.

Ketua Komisi II DPRD Kota Tangerang Saeroji mengatakan, saat ini keberadaan puskesmas memang sudah tinggal beberapa daerah lagi yang belum ada. Namun menurutnya, pelayanan kesehatan masyarakat tidak cukup sampai puskesmas saja.

"Sekarang ada rujukan diarahkannya ke RSUD, di satu sisi RSUD masih tipe B dengan fasilitas yang belum memadai, masih dalam proses (peningkatan akreditasi)," katanya kepada Suara.com.

Menurut dia, semua fraksi DPRD Kota Tangerang menyatakan sepakat untuk dibangunkan kembali minimal dua rumah sakit tipe D di wilayah timur dan barat agar rujukan tidak langsung ke RSUD Kota Tangerang.

Baca Juga: Covid-19 Masih Tinggi, Kabupaten Tangerang Batalkan Pembelajaran Tatap Muka

Pembangunan itu dinilai bisa memaksimalkan pelayanan RSUD Kota Tangerang yang dinilai belum maksimal.

"Pelayanan di RSUD Kota Tangerang masih sangat keteter, sangat tidak representatif, dan belum bisa mencerminkan pelayanan kesehatan yang maksimal, " ujar dia.

Kata dia, memang ketersediaan rumah sakit swasta sudah banyak. Namun, ia menegaskan keberpihakan pemerintah kota harus kepada masyarakat.

"Kalau ke swasta orang mikirnya 'uang dulu'," ujarnya.

Untuk proses pengajuannya, lanjut Saeroji, dari dewan bisa dilihat dalam rekomendasi fraksi tentang keinginan untuk membangun 2 rumah sakit.

Baca Juga: Nyamar Jadi Ojol, Kasir Rumah Makan di Tangerang Diduga Kena Hipnotis

"Dimulai pada tahun 2019 pembahasan 2020 itu tapi kemudian di 2020 tidak ada. Kemarin di bahas lagi disampaikan karena banyak keluhan masyarakat dan ternyata 2021 pun belum ada (rencana pembangunan)," jelas Politisi PKS itu.

Dari jumlah penduduk, seharusnya jumlah puluhan rumah sakit swasta di Kota Tangerang bisa mencukupi.

"Tapi yang dipersoalkan tentang bagaimana keberpihakan pemerintah membangun layanan kesehatan bagi masyarakat," katanya lagi.

Saeroji menyayangkan Kota Tangerang masih minim fasilitas kesehatan berupa RSUD. Berkaca di Kota Tangerang Selatan sudah ada 3 RSUD, dan Kabupaten Tangerang sudah ada 4 RSUD. 

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Tangerang Gatot Wibowo mengatakan, usulan akan pembangunan RSUD merupakan rekomendasi dari Komisi II DPRD Kota Tangerang. 

"Usulan itu sudah disepakati perwakilan fraksi-fraksi yang tergabung di Komisi II. Dulu pembahasannya di akhir 2019, namun tidak jadi dibuat di 2020 karena anggaran banyak dialihkan untuk penanganan Covid-19," ujar dia.

Senada dengan Gatot, Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang Turidi Susanto mendorong rencana pembangunan RSUD Kota Tangerang di wilayah barat dan timur bisa segera terrealisasi. 

"Tahun ini memang APBD Kota Tangerang masih terdampak Covid-19, namun semoga saat perubahan (anggaran perubahan) semoga sudah mulai normal. Kami akan kawal, paling tidak tahun ini jadi DED-nya dulu," ujarnya.

Kontributor : Hairul Alwan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait