alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keseringan Terpapar AC di Wajah Bisa Sebabkan Bell's Palsy? Begini Faktanya

M Nurhadi Selasa, 29 Desember 2020 | 18:27 WIB

Keseringan Terpapar AC di Wajah Bisa Sebabkan Bell's Palsy? Begini Faktanya
Ilustrasi AC Mobil (Shutterstock).

Penyiar dan presenter Gofar Hilman mengaku mengalami penyakit Bell's Palsy. Dilihat di akun media sosial Twitter miliknya, Gofar menyebut susah bicara menjadi gejala awal.

SuaraBanten.id - Penyiar yang sekaligus Youtuber Gofar Hilman belum lama inimengaku mengalami penyakit Bell's Palsy. Hal ini ia sampaikan melalui akun Twitter miliknya.

"Jadi pas siaran gak tau kenapa Kok gue kalo ngomong kaya effort banget aja gitu, artikulasi gak jelas, sering ngegulung, abis ngomong mulut capek banget, pegel," tulis Gofar di akun @pergijauh.

Usai mendengar penuturan temannya, Gofar pun langsung memeriksakan diri ke dokter. Oleh dokter, ia didiagnosis mengalami Bell's Palsy.

"Wah ini sih Bell's Palsy, karena temen juga pernah kaya gini, langsunglah ke dokter. Setelah diperiksa masih di level yang gak gawat-gawat amat lah, tapi ya gitu muka gue longsor kek Rambo 4," ujar Gofar lagi.

Baca Juga: 4 Sukarelawan Uji Klinis Vaksin Pfizer Mengembangkan Bell's Palsy

Bell's Palsy merupakan penyakit yang menyerang otot wajah. Biasanya, gangguan ini ditandai dengan sebagian wajah yang tampak melorot.

Mengutip dari Laman RS Al Irsyad Surabaya, Maria Kristina dari Canadian Specialist Hospital menyebut, salah satu penyebab Bell's Palsy yakni adanya perubahan suhu ekstrem secara tiba-tiba, seperti ketika orang-orang dari luar rumah menuju ke dalam ruangan yang ber-AC.

“Kondisi ini bisa muncul dari transisi temperatur hangat luar ruangan ke ruangan dingin ber-AC. Temperatur dingin ekstrem di kantor, rumah, mal, bioskop bisa memicu kerusakan saraf wajah. Dalam beberapa kasus juga harus dihindari,” katanya.

Hal serupa juga disampaikan dr. Caesar Zahka, konsultan neurologis di Burjeel Hospital yang menyebut, orang yang terkena bell’s palsy umumnya disebabkan karena berpindah dari ruangan panas ke ruangan dingin.

Perubahan temperatur yang mendadak ini diduga menjadi sebab aktifnya beberapa virus yang menyebabkan penyakit. Untuk sembuh dari Bell's Palsy, cukup membutuhkan waktu yang lama. Bahkan bisa mencapai bertahun-tahun. 

Baca Juga: Intip Kiat Sukses Berbisnis ala Gofar Hilman

Gejala bell’s palsy ini bermacam-macam. Melansir dari WebMD, gejalanya meliputi, rasa nyeri di sekitar telinga yang berlangsung selama 1-2 hari, tidak bisa menutup atau mengedipkan mata, air mata berkurang atau berlebihan, kesulitan mengunyah, berkurangnya kemampuan indera perasa hingga rasa kaku di daerah belakang telinga.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait