alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Studi Ungkap Jumlah Bakteri yang Ada di Jenggot, Seberapa Banyak?

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi Minggu, 15 November 2020 | 17:52 WIB

Studi Ungkap Jumlah Bakteri yang Ada di Jenggot, Seberapa Banyak?
Ilustrasi lelaki berjenggot (Shutterstock).

Studi terbaru mengungkap jumlah bakteri yang ada di wajah manusia, bahkan bisa lebih banyak daripada di bulu anjing.

SuaraBanten.id - Studi terbaru mengungkap jumlah bakteri yang ada di wajah manusia, bahkan bisa lebih banyak daripada di bulu anjing.

Mengutip Insider, Minggu (15/11/2020) sebuah penelitian yang diterbitkan European Radiology 2019 menunjukkan jika jenggot lelaki lebih banyak mengandung kuman daripada bulu anjing.

"Ini benar-benar berbeda dari pemikiran selama ini tentang kulit kita. Saya pikir jenggot punya dampak yang buruk," ujar Saran Hogan, Dermatologis dan Instruktur Klinis Ilmu Kesehatan David Geffen School of Medicine UCLA.

Hogan mengatakan kulit manusia mengandung mikrobioma yang kompleks, dan semuanya selalu berubah-ubah tidak bisa menetap jumlahnya.

Mikrobioma adalah sekumpulan organisme hidup seperti bakteri, virus, hingga hewan yang menetap di bagian tubuh manusia, seperti kulit, usus, hingga vagina.

Bakteri yang paling sering hinggap di kulit adalah staphylococcus dan strptococcus, virus hingga tungau kecil yang disebut demodex yang hidup di dalam dan di dekat folikel rambut.

Penasaran, pada 2019 lalu yang diterbitkan dalam The Journal of Hospital Infection peneliti membandingkan bakteri di jenggot 408 lelaki pekerja di rumah sakit, untuk mencari tahu apakah jumlah bakteri lebih banyak dibanding lelaki yang jenggotnya dicukur.

Hasilnya ditemukan antara lelaki yang berjenggot dan yang dicukur memiliki jumlah bakteri yang cenderung sama. Uniknya, untuk jumlah bakteri staphylococcus aureus cenderung lebih sedikit pada lelaki berjenggot yakni 41,2 persen.

Sedangkan pada lelaki yang tidak berjenggot atau dicukur bersih, memiliki jumlah bakteri staphylococcus aureus yang lebih banyak 52,6 persen.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait