Dengar Kabar Rekannya Tewas Ditangkap, Ratusan Nelayan Bakar Perahu Polisi

Chandra Iswinarno
Dengar Kabar Rekannya Tewas Ditangkap, Ratusan Nelayan Bakar Perahu Polisi
Ratusan nelayan di Pandeglang menggelar aksi di Kantor Kementerian Perhubungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Kelas III Labuan di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Kamis (30/1/2020). [Suara.com/Saepulloh]

Setelah mendapat informasi dua ABK yang sebelumnya dikabarkan hilang ditemukan selamat, akhirnya massa membubarkan diri.

SuaraBanten.id - Ratusan warga menggelar aksi demonstrasi di Kantor Kementerian Perhubungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Kelas III Labuan di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Kamis (30/1/2020).

Aksi tersebut dipicu kabar penangkapan nelayan asal Kecamatan Sumur pada Rabu (29/1/2020).

Dari informasi yang dihimpun, Gakumdu Polair Mabes Polri menangkap tiga bagang (fasilitas penangkap ikan) pada Rabu (29/1/2020) malam di perairan Sumur. Dari tiga bagang tersebut, ada tiga orang yang ditangkap petugas. Namun ketika bagang hendak dibawa, dua di antaranya tenggelam karena cuaca ekstrem.

Akibat kejadian tersebut, beredar informasi dua ABK yang meninggal saat peristiwa tersebut. Informasi tersebut sontak membuat 250 Nelayan Kecamatan Sumur emosi dan menggelar aksi ke kantor Syahbandar di Desa Teluk, Kecamatan Labuan pada Kamis (30/1/2020). Saat aksi tersebut, massa dikabarkan membakar perahu karet milik Mabes Polri yang tengah bersandar dermaga Teluk.

Kepala Desa Sumber Jaya Kecamatan Sumur Siti Wahyuni membenarkan peristiwa tersebut. Ia menjelaskan warga terlanjur emosi karena informasi adanya ABK yang meninggal.

"Kenapa mereka bisa ke sini? Kabarnya kapalnya kena badai angin kencang. Ada ABK yang meninggal. Nah itu yang memicu mereka datang ke sini," kata Siti kepada Suara.com.

Siti juga membenarkan, adanya penangkapan terhadap nelayan dari kecamatan Sumur lantaran persyaratan bagang yang mereka miliki kurang lengkap.

"Benar ada yang ditangkap karena surat-suratnya yang kurang lengkap. Tapi sekarang dalam proses sekarang sudah pada keluar, yang ke tangkap sudah pada keluar,"ujarnya.

Siti menduga, aksi warga mulai beringas karena lamanya menunggu terkait keberadaan rekannya apakah selamat atau tidak dari peristiwa tenggelamnya.

"Ya, benar. Mungkin kelamaan menunggu membakar Rubber boat, namanya juga warga banyak. Kita juga gak bisa menghalau, karena ini warga sudah pada pulang. Kami memohon maaf atas keramaian ink kepada masyarakat Teluk," katanya.

Kapolsek Labuan Kompol Nono Hartono membenarkan aksi demo tersebut dipicu kabar tenggelamnya dua dari tiga bagang yang ditangkap. Nono mengemukakan, tenggelamnya dua bagang tersebut karena gelombang tinggi.

"Akhirnya melaporkan ke Syahbandar, kemudian Syahbandar melaporkan kepada kami. Kami berupaya mencari dan menghubungi Basarnas Polair dan pihak-pihak yang memang bisa melakukan pencarian,"ujarnya.

Saat aksi nelayan berlangsung, dua nelayan yang sebelumnya dinyatakan hilang berhasil ditemukan oleh Satpolair Polres Pandeglang di Pulau Papole. Dari tiga bagang tersebut terdapat 15 orang dan dinyatakan selamat.

"Yang membuat mereka panik, bahwa korban yang tenggelam itu meninggal. Padahal itu belum jelas, ternyata Alhamdulillah ditemukan dalam keadaan selamat,"jelasnya.

Nono belum bisa memastikan terkait perahu karet yang dibakar massa, lantaran masih fokus melakukan pengamanan aksi demonstrasi.

Sebelumnya, dari pantauan di lokasi, ratusan nelayan datang ke Teluk menumpang sejumlah mobil bak terbuka. Sepanjang aksi, mereka mendapatkan pengawalan dari petugas kepolisian. Setelah mendapat informasi dua ABK yang sebelumnya dikabarkan hilang ditemukan selamat, akhirnya massa membubarkan diri.

Kontributor : Saepulloh

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS