alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Potensi Banjir di Banten, DPRD Minta Pemprov Banten Tetapkan Siaga Bencana

Pebriansyah Ariefana Rabu, 15 September 2021 | 23:14 WIB

Potensi Banjir di Banten, DPRD Minta Pemprov Banten Tetapkan Siaga Bencana
Warga korban banjir Rangkasbitung mecari tempat aman untuk singgah lanntaran rumah terendam banjir, Senin (14/9/2021). [Antara]

Hal itu lantaran potensi bencana banjir dan longsor di Banten masih cukup tinggi, ditambah saat ini sudah memasuki musim penghujan.

SuaraBanten.id - Dewan meminta Pemerintah Provinsi Banten tetapkan siaga bencana Banjir karena potensi banjir di Banten masih besar.

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua DPRD Banten, M. Nawa Said Dimiyati.

Hal itu lantaran potensi bencana banjir dan longsor di Banten masih cukup tinggi, ditambah saat ini sudah memasuki musim penghujan.

“Pemeirntah melalui OPD terkait harus tetap siaga, memberikan pengarahan kepada masyarakat bagaimana bahaya Banjir, pasang spanduk sosialisasi di beberpa aliran sungai yang memang bahaya banjir, jangan sampai ada kabar orang hanyut terbawa aliran sungai, ini perlu ditingkatkan agar mitigasi bencana kita berhasil,” kata pria yang akrab disapa Cak Nawa itu, Rabu (15/9/2021).

Baca Juga: Gawat! Ratusan Kecamatan di Banten Terancam Banjir, Banyak di Lebak, Tangerang, Pandeglang

Politisi Demokrat itu juga mengimbau kepada masyarakat agar tetap waspada disaat memasuki musim penghujan terutama di wilayah yang rawan banjir dan dekat dengan aliran sungai.

“Masyarakat jangan lengah, kalau rumahnya dekat dengan aliran sungai anaknya diimbau agar tidak bermain air, yang kita khawatirkan terjadi sesuatu yang tidak di inginkan,” ujarnya.

Seperti diketahui, beberapa wilayah di Provinsi Banten telah memasuki musim penghujan. Berdasarkan rilis perkiraan Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah II, awal musim penghujan di Banten tahun ini diperkirakan pada bulan September 2021.

Perkiraan BMKG awal musim hujan di Banten di Wilayah Kabupaten Lebak, lalu bulan selanjutnya disusul Kabupaten Pandeglang, begitu juga dengan Kabupaten Serang bagian Selatan, Kota Serang bagian Selatan, Kabupaten Tangerang bagian Selatan dan sebagian besar Kota Tangerang Selatan.

Semetara pada Bulan November giliran Kabupaten Serang bagian Utara, Kota Serang bagian Utara dan Kota Cilegon, Kabupaten Tangerang bagian Tengah, Kota Tangerang yang diprakirakan memasuki awal musim penghujan.

Baca Juga: Pemuda Inspiratif Banten, Tatang Bisnis Rental Kamera untung Besar saat Pandemi COVID-19

Untuk Pesisir Utara Kabupaten Serang dan pesisir Utara Kabupaten Tangerang diprakirakan memasuki awal musim penghujan pada Bulan Desember Dasarian II.

Forecaster BMKG Wilayah II, Septina Resha Trinanda menyampaikan, untuk beberapa hari ini terdapat hujan deras di beberapa wilayah di Banten karena dipicu oleh faktor cuaca regional yang cukup aktif di wilayah Banten.

“Cuaca regional yang cukup aktif di wilayah Banten, diantaranya MJO (madden julian oscillation) dan konvergensi (daerah pertemuan massa udara),” katanya.

Dirinya juga menyampaikan, BMKG memperkirakan konsisi hujan lebat yang menyebabkan beberapa wilayah di Banten mengakami banjir akan berlangsung beberapa hari ke depan.

“Kondisi hujan beberapa hari terakhir juga diprediksi masih akan terjadi hingga beberapa hari kedepan, namun perlu diwaspadai adanya peningkatan intensitas curah hujan di wilayah Banten selama 3 hari kedepan,” ujarnya.

Berdasarkan informasi yang diperoleh dari masyarakat, beberapa daerah seperti Kota Serang, Kabupaten Pandeglang, dan Tangerang Raya terdapat beberapa titik banjir di wilayah tersebut, bahkan di Lebak dan Kota Serang dikabarkan ada beberapa masyarakat yang hanyut ke sungai.

Baca Juga

Berita Terkait