alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tradisi Menyulut Meriam Masjid Al A'raf Rangkasbitung, Pertanda Buka Puasa

Hairul Alwan Kamis, 06 Mei 2021 | 17:27 WIB

Tradisi Menyulut Meriam Masjid Al A'raf Rangkasbitung, Pertanda Buka Puasa
Opick penyulut meriam di Masjid Agung Al Araf Rangkasbitung [Antara]

"Mungkin di Banten hanya ada di Rangkasbitung setiap Ramadhan masih lestari tradisi dentuman suara meriam," kata Opik.

SuaraBanten.id - Tradisi menyulut meriam di Masjid Agung Al Araf Rangkasbitung, Kabupaten Lebak sebagai tanda pemberitahuan berbuka puasa masih terus dilakukan.

Penyulut meriam di Masjid Agung Al A'raf Rangkasbitung merasa senang dan ikhlas menerima honor Rp100 ribu untuk membunyikan dentuman sebagai pertanda tibanya umat Islam berbuka puasa warga sekitar.

"Mungkin di Banten hanya ada di Rangkasbitung setiap Ramadhan masih lestari tradisi dentuman suara meriam," kata Opik, seorang petugas penyulut meriam di Masjid Agung Al A'raf Rangkasbitung, Lebak, Kamis (6/5/2021).

Dentuman suara meriam yang dibunyikan Opik bisa terdengar hingga 10 kilometer untuk menyampaikan informasi bahwa tibanya umat Islam di tiga kecamatan antara lain Rangkasbitung, Cibadak dan Kalanganyar untuk berbuka puasa.

Baca Juga: 4 Stasiun KRL ke Lebak Tak Layani Penumpang, Termasuk Rangkasbitung

Dibunyikannya dentuman suara meriam itu dulunya dibunyikan lantaran sejak zaman dahulu tidak ada media elektronika untuk menyebbar informasi telah tibanya waktu berbuka puasa.

Karena itu, kata dia, satu-satunya dentuman meriam yang bisa dijadikan sebagai pertanda tibanya waktu umat Islam untuk berbuka puasa Ramadhan.

"Tradisi dentuman suara meriam di Rangkasbitung berlangsung sejak tahun 1928 hingga kini masih dipertahankan," katanya.

Ia mengaku awalnya merasa ketakutan saat menyulut api dimasukkan ke lubang meriam sehingga mengeluar dentuman suara keras.

Namun, kata dia, saat ini sebagai penyulut meriam selama 26 tahun merasa tetap senang, meski berisiko ada kecelakaan.

Baca Juga: Sejarah Kabupaten Lebak Berdiri, Dulu Berjuluk Jagat Kidul Banten

"Bahkan petugas penyulut bernama Sai pada 1956 bagian tangannya terputus ketika hendak menyulutkan meriam locok," kata Opik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait