alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Nama Gubernur Banten Dicatut Untuk Dapat Proyek, WH : Itu Resiko

Hairul Alwan Rabu, 17 Maret 2021 | 07:05 WIB

Nama Gubernur Banten Dicatut Untuk Dapat Proyek, WH : Itu Resiko
Gubernur Banten Wahidin Halim. [Ist]

"Nama saya laku, itu resikonya (jabatan) gubernur, bupati dan Wali Kota (namanya) dijual," ungkap Gubernur Banten Wahidin Halim.

SuaraBanten.id - Beredar kabar nama Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) dicatut untuk mendapat proyek dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Provinsi Banten oleh oknum.

Informasinya, oknum berinisial ES kerapkali berkeliaran di sejumlah OPD di Pemprov Banten dan kerap mencatut nama Gubernur Banten Wahidin Halim, untuk mendapatkan proyek pekerjaan di lingkungan Pemprov Banten.

Selain itu, ES diduga bisa menggunakan oknum aparat penegak hukum untuk mengintervensi Kelompok kerja (Pokja) Unit Layanan Pengadaan (ULP) di Biro Pengadaan Barang dan Jasa Pemprov Banten.

Menanggapi kabar tersebut, WH mengomentari pencatutan namanya oleh oknum ES ini dengan santai. Menurutnya, hal itu sudah menjadi konsekuensi jabatan.

“Nama saya laku, itu resikonya (jabatan) gubernur, bupati dan Wali Kota (namanya) dijual. Saya sudah biasa, 10 tahun jadi Wali Kota Tangerang, jangan harap saya gugup, (itu) sudah biasa,” ujar WH kepada wartawan usai paripurna di DPRD Banten, KP3B, Curug, Kota Serang, Selasa (16/3/2021) seperti dikutip dalam Bantennews.co.id (Jaringan SuaraBanten.id).

Baca Juga: Lansia Boleh Divaksin Sinovac, Gubernur Banten Wahidin Halim Akan Divaksin

Meski demikian, WH memastikan dirinya tidak pernah berkomunikasi dengan oknum tersebut.

“Tapi yang jelas, saya ngga pernah komunikasi, suer. Lagian ES (ini) kapan ke rumah saya atau telepon saya. Bisa ditanya itu. Biarin mau ditulis juga ngga masalah saya mah,” ujarnya.

Disinggung apakah dirinya mengetahui sosok oknum ES, WH, mengaku tidak tahu dan malah berkelakar. “Enggak tahu ES itu siapa, enak sekali (ES) mungkin,” guraunya.

Informasi tersebut kian santer di beberapa elemen masyarakat terutama di kalangan pengusaha dan OPD. Direktur Eksekutif Aliansi Independen Peduli Publik (ALIPP) Uday Suhada juga mengaku menerima informasi tersebut.

“Pekan lalu, ada komponen masyarakat yang melakukan aksi unjuk rasa di Dinas PUPR (Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Provinsi Banten). Mereka mencium aroma persekongkolan dalam pengkondisian pemenang tender proyek-proyek yang ada di dinas tersebut,” kata Uday kepada wartawan, Senin (15/3/2021).

Baca Juga: Wahidin Halim: Vaksinasi Harusnya Masuk Bela Negara, Jadi Hukumnya Wajib

Menelisik lebih dalam, lanjut aktivis antikorupsi tersebut, dugaan upaya pengkondisian berbagai proyek yang bernilai besar nampaknya tidak di satu dua OPD saja, namun tersebar di beberapa OPD lainnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait