alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Polisi Rampas Ponsel Warga Saat Rekam Evakuasi Jenazah, Publik Kecewa

M Nurhadi Sabtu, 20 Februari 2021 | 15:16 WIB

Viral Polisi Rampas Ponsel Warga Saat Rekam Evakuasi Jenazah, Publik Kecewa
Polisi rebut ponsel warga sipil saat merekam evakuasi jenazah Covid-19 (Twitter/@DivHumas_Polri)

"Kenapa detik ke 35 hapenya dirampas. Sedangkan dari tim mereka sendiri sedang mendokumentasikan dari depan dan kemudian dipublikasikan di kanal ini. Mohon penjelasan,"

SuaraBanten.id - Sebuah video yang diunggah akun Twitter resmi Divisi Humas Polri mendapatkan respon negatif dari para warganet. Pasalnya, dalam video itu diduga petugas melakukan tindakan yang kurang menyenangkan terhadap warga.

Dalam video yang berdurasi kurang dari satu menit itu awalnya memperlihatkan Tim Pemulasaran Jenazah Covid-19 Polda Metro Jaya yang menerjang banjir demi mengevakuasi jenazah Covid-19.

"POLDA METRO JAYA - Tim Pemulasaran Jenazah Covid-19 Polda Metro Jaya Evakuasi Jenazah Ditengah Banjir," tulis akun tersebut.

Polisi rebut ponsel warga sipil saat merekam evakuasi jenazah Covid-19 (Twitter/@DivHumas_Polri)
Polisi rebut ponsel warga sipil saat merekam evakuasi jenazah Covid-19 (Twitter/@DivHumas_Polri)

Namun saat tengah melewati gang-gang rumah warga, seorang warga nampak merekam peristiwa ini. Tiba-tiba dari sebelah kiri kapal evakuasi, diduga petugas yang mengenakan APD lengkap mendatangi warga sipil tersebut.

Baca Juga: Jakarta Kebanjiran, Anies Prioritaskan Semua Warganya Selamat

Tanpa konfirmasi apapun, ia meminta ponsel warga tersebut yang digunakan untuk merekam aktivitas evakuasi tersebut. DIduga petugas itu meminta warga tersebut untuk menghapus video rekamannya.

Nampak, pria berpakaian APD lengkap itu merebut ponsel dengan cukup keras hingga warga itu meminta maaf.

"Iya, iya maaf pak," ucapnya.

Aksi ini sempat terekam oleh admin dari akun @DivHumas_Polri, meski admin beberapa detik mengalihkan fokus rekaman. Tidak lama setelah diunggah, ratusan netizen mengkritisi sikap dari petugas itu.

"Apa alasan ga boleh divideoin? Mereka video dari area privat, rumahnya sendiri lho. Apa alasan merampas dan diduga menghapus video/foto dalam hp? Trus kenapa yg depan ga pake APD?" tanya salah seorang netizen.

Baca Juga: Viral Aksi Pria Nekat Berenang saat Banjir, Warganet: Berasa Atlet Komplek

"Kenapa detik ke 35 hapenya dirampas. Sedangkan dari tim mereka sendiri sedang mendokumentasikan dari depan dan kemudian dipublikasikan dikanal ini. Mohon penjelasan. Terimakasih ," tulis akun @/achro**kin.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait