alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Prabowo dan Sandiaga Uno Dianggap Masa Lalu

Hairul Alwan Selasa, 07 Desember 2021 | 11:55 WIB

Prabowo dan Sandiaga Uno Dianggap Masa Lalu
Pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019). Debat kelima tersebut mengangkat tema Ekonomi dan Kesejahteraan Sosial, Keuangan dan Investasi serta Perdagangan dan Industri. [Antara Foto/Wahyu Putro A/hp]

Penilaian itulah yang menjadi pandangan pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul Jamiludin Ritonga.

SuaraBanten.id - Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno yang sebelumnya mendapat dukungan penuh dari massa PA 212, kali ini dianggap merupakan masa lalu tidak akan didukung pada pilpres 2024 mendatang.

Penilaian itulah yang menjadi pandangan pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul Jamiludin Ritonga. Di mana massa PA 212 akan mengubah haluan dalam memberikan dukungan khususnya pada 2024 mendatang.

Disebut Jamiludin, jika kelompok PA 212 tidak akan memberikan dukungan, karena merasa kecewa kepada dua tokoh tersebut. Hal tersebut juga terkait dua tokoh yang saat ini berada di pemerintah tidak membantu langsung Habib Rizieq yang berada di tahanan.

Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto saat berpidato di dalam Forum Dialog The 17th International Institute for Strategic Studies (IISS) Manama Dialogue 2021 di Bahrain. [Dok.ANTARA]
Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto saat berpidato di dalam Forum Dialog The 17th International Institute for Strategic Studies (IISS) Manama Dialogue 2021 di Bahrain. [Dok.ANTARA]

“Kekecewaan kelompok 212 semakin memuncak setelah Prabowo mereka nilai tidak berbuat-buat apa-apa terhadap Habib Rizieq Shihab (HRS) yang dipidanakan setelah kembali dari Arab Saudi. Prabowo tidak melakukan pembelaan apapun atas berbagai tuduhan yang dialamatkan kepada HRS,” kata Jamiluddin.

Baca Juga: Berangkat ke Lumajang, Kapolri Tinjau Langsung Penanganan Erupsi Semeru

Sedangkan ditegaskannya, imbas dari sikap dan tindakan Prabowo justru berujung pada Sandiaga Uno yang kini menjadi menteri. Sandi juga dinilai tidak berbuat apa-apa untuk membebaskan HRS dari berbagai tuduhan pidana.

Proses perjalanan hukuman yang diterima Habib Rizieq selama ini, tanpa adanya bantuan dan dukungan dari Prabowo dan Sandiaga Uno selama ini. Karenanya PA 212 sendiri telah tidak akan memberikan dukungan tersebut.

Menparekraf Sandiaga Uno. (Dok: Kemenparekraf)
Menparekraf Sandiaga Uno. (Dok: Kemenparekraf)

“Jangankan untuk mendukung Prabowo dan Sandiaga pada Pilpres 2024, menjalin komunikasi politik saja tampaknya mereka sudah enggan,” kata Jamiluddin.

Pandangan dan penilaian ini menurut Jamiluddin, kelompok PA 212 memang dalam waktu dekat belum menentukan sikap terhadap sosok yang akan didukungnya pada pilpres 2024 mendatang.

Kelompok ini juga menilai tidak akan terburu-buru menetapkan dukungan karena tidak mau nantinya dikecewakan.

Baca Juga: Surya Paloh Ingin Dukung Jokowi 3 Periode Jika Memungkinkan, Pengamat Blak-blakan Begini

Namun demikian, dari beberapa nama calon yang muncul belakangan ini, ada lima nama yang kemungkinan akan mereka dukung. Dukungan itupun akan mereka berikan bila diantara lima nama itu dicalonkan oleh partai politik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait