alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Miris, Perayaan HUT ke-22 Kota Cilegon Diwarnai Ribuan Rumah Kekeringan

Hairul Alwan Selasa, 27 April 2021 | 10:20 WIB

Miris, Perayaan HUT ke-22 Kota Cilegon Diwarnai Ribuan Rumah Kekeringan
warga mengambil air dari salah satu sumur tua di Cipala (Suara.com/Adi Mulyadi)

Masyarakat di Linkungan Cipala untuk mendapatkan air bersih hanya mengandalkan sumur tua yang berada di lereng gunung di tengah-tengah penduduk.

SuaraBanten.id - Miris, Perayaan HUT ke-22 Kota Cilegon yang jatuh pada hari ini, 27 April 2021 justru diwarnai ribuan warga di wilayah Kecamatan Pulomerak, malah kekurangan air bersih.

Linkungan Cipala, Kelurahan Lebak Gede, Kecamatan Pulomerak, terdapat kurang lebih 1.350 jiwa dari 6 RT. Masyarakat di Linkungan Cipala untuk mendapatkan air bersih hanya mengandalkan sumur tua yang berada di lereng gunung di tengah-tengah penduduk.

Masyarakat Cipala menjadikan air sumur yang terlihat agak keruh itu untuk kebutuhan sehari-sehari, seperti mandi, mencuci dan bahkan dijadikan air minum. Warga setiap sore atau pagi selalu mengantre membawa drigen untuk mendapatkan air sumur untuk kebutuhan sehari-hari.

SuaraBanten.id, mencoba menelusuri keberadaan Lingkungan Cipala, sekitar kurang lebih 7 kilometer dari jalan raya Merak-Suralaya. Jalan hotmik dan menanjak membuat lokasi sulit untuk ditempuh, gapura besar bertulisan alamat terpampang di atas gunung.

Baca Juga: Viral Maling Nyamar Jadi Pocong di Tamansari Merak Terungkap, Ternyata?

Kurang lebih 400 meter dari gapura selamat datang sumur andalan warga berada. Sesampainya disana, warga sekitar silih berganti mengambil air menggunakan ember dan memasukannya ke dalam drigen, selain itu juga ada warga yang mencuci pakaiannya dan mandi.

Salah seorang warga bernama Asmaliyah mengaku, dirinya setiap hari mengantri mengambil air di sumur Cipala itu. Selain mengambil air, dirinya juga sering mencuci di sumur tersebut.

"Setiap hari mas, warga ning kini mah cuma ngandelakeun sumur kien doang, siki sumure wis tinggal supit banyune (warga disini itu hanya mengandalkan sumur ini aja, sekarang sumurnya sudah mulai sedikit airnya-red)," katanya kepada SuaraBanten.id

Iya mengatakan, biasanya sumur tersebut mengering terjadi pada bulan Mei, Juni, karena itu saat musim kemarau. Sumur tersebut hanya mengandalkan dari sumber cadangan pepohonan saja.

"Biasa mas siki mah wis tinggal supit kih banyune (biasa mas sekarang sudah mulai tinggal sedikit airnya-red)," katanya.

Baca Juga: Air Sumur Jadi Asin, Warga Tirtohargo Keluhkan Tambang Pasir di Sungai Opak

Kata Asmaliyah, sumur tersebut digunakan oleh beberapa RT terutama RT 1 sampai 6. Dalam setiap RT nya itu terdapat antara 70 sampai 150 jiwa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait