alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keji! Guru Ngaji di Serang Tega Cabuli 5 Muridnya Sendiri

M Nurhadi Selasa, 29 Desember 2020 | 16:37 WIB

Keji! Guru Ngaji di Serang Tega Cabuli 5 Muridnya Sendiri
Kepolisian menunjukkan barang bukti pencabulan oknum guru ngaji di Kabupaten Serang, Selasa(29/12/2020). [Suarabanten.id/Febi]

"Langsung saja kita tangkap AG di rumahnya, dengan bukti-bukti yang telah terkumpul," ungkap AKBP Mariyono

SuaraBanten.id - Perjalanan karir seorang oknum guru ngaji di Serang terhenti di jeruji besi. Pasalnya, guru tersebut secara sadar mencabuli gadis berusia 14 tahun selama 7 bulan belakangan.

Padahal, tersangka berinisial AG dikenal sebagai Ustad di Kampung Mandaya, Desa Mandaya, Kecamatan Carenang, Kabupaten Serang. Namun, tak dinyanya, guru ngaji yang dihormati ini tega mencabuli tidak hanya 1 tapi 5 gadis berusia 14 tahun. 

Kapolres Kabupaten Serang, AKBP Mariyono menuturkan, pelaku melancarkan aksi cabulnya selama 7 bulan, sejak awal Mei hingga akhir Oktober 2020.

Ia melanjutkan, kasus ini terungkap saat salah satu korban berinisial NS melaporkan kepada Polres Kabupaten Serang tertanggal 18 Desember 2020.

Baca Juga: Putus Usai Pacaran Dua Tahun, Seorang Perempuan Kota Serang Akhiri Hidupnya

"Langsung saja kita tangkap AG di rumahnya, dengan bukti-bukti yang telah terkumpul," ungkap AKBP Mariyono kepada awak media, di Mapolres Serang, jalan raya Kragilan, Kabupaten Serang, Selasa(29/12/2020).

Parahnya lagi, lanjut AKBP Mariyono, tersangka AG memiliki istri yang sedang mengandung 7 bulan. 

"AG ini punya istri sedang mengandung 7 bulan. Tetapi karena terbawa nafsu menjadi lupa," jelasnya.

Tak sampai disitu, AKBP Mariyono mengungkapkan, motif yang dilakukan oleh AG adalah dengan mengancam untuk tidak bisa mengaji kembali bila para korban tidak mau berhubungan badan.

"Dia pakai bahasa jawa mengancam. Bunyinya, apabila tidak mau berhubungan, tidak usah mengaji kembali disini," tutup AKBP Mariyono seraya mengakhiri wawancara.

Baca Juga: Langgar Prokes, Pesta Nikah dan Jaipong di Desa Cakung Dibubarkan Polisi

Diketahui, 4 korban pencabulan AG lainya yaitu, SS, RA, NS, dan SP. Semua rata-rata berusia l4 tahun dengan status pelajar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait