alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Satgas Covid-19 Sebut Virus Corona Bermutasi, Apa Konsekuensinya?

Risna Halidi | Lilis Varwati Jum'at, 25 Desember 2020 | 08:25 WIB

Satgas Covid-19 Sebut Virus Corona Bermutasi, Apa Konsekuensinya?
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Virus corona Covid-19 yang bermutasi semakin fit atau makin sesuai dengan lingkungan.

SuaraBanten.id - Juru bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito membenarkan bahwa virus corona penyebab sakit Covid-19 telah mengalami mutasi. Ia juga menjelaskan bagaimana mutasi terjadi secara alami dan acak, dipengaruhi oleh lingkungan.

Hasilnya, mutasi membuat virus makin fit atau menyesuaikan dengan lingkungan. 

"Kalau virus bermutasi jadi lemah maka dia akan tereliminasi. Kalau mutasi menyebabkan lebih cocok virus itu dengan lingkungan, maka dia (virus) akan survive. Itu salah satu upaya virus untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan," jelas Wiku beberapa waktu lalu.

Ia menambahkan, mutasi bukan berarti membuat virus makin ganas, hanya saja virus semakin kenal 'lingkungannya' termasuk lingkungan (tubuh) manusia yang diinfeksi.

Baca Juga: Apakah Warga yang Tolak Vaksin Covid-19 Akan Disanksi? Begini Penjelasannya

Dalam acara serupa, Guru besar Ilmu Mikrobiologi Prof. dr. Amin Subandrio. Ph.D, Sp. MK., mengatakan bahwa mutasi memang bisa menimbulkan masalah. Namun dengan mutasi, hal itu juga bisa mempermudah dalam proses identifikasi asal virus.

"Kita juga jadi bisa pelajari pola mutasi yang ada. Dari yang sudah di submit ke Gisaid, kita bisa mengetahui virus yang bersikulasi di Indonesia pola mutasinya masih dekat dengan yang di Wuhan, yang pertama kali ditemukan, Desember 2019. Tapi berbeda secara jelas dari pola mutasi yang ada di Eropa, Afrika, dan Amerika," tuturnya.

"Jadi pola mutasi itu juga semua bergantung dari molekuler epidemiologi. Kita bisa atur bagaimana mengendalikannya," tambah prof. Amin.

Senada dengan Wiku, Prof Amin juga menyatakan bahwa cara virus mempertahankan dirinya sangat berpengaruh dengan lingkungan, termasuk kondisi kesehatan orang yang terinfeksi. 

Menurutnya, jika ada usia atau genetik tertentu yang lebih rentan terhadap virus maka mutasi akan lebih mudah terjadi. Sebaliknya, virus tidak akan bisa bermutasi jika imunitas orang yang terinfeksi lebih kuat.

Baca Juga: Gelar Misa Natal, Gereja Santo Laurensius Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

"Jadi virus yang bisa lolos dari orang-orang bisa kebal adalah virus yang kuat. Jadi dengan pelajari pola resistensi virus dan juga pelajari latar belakang genetik terutama Indinesia, bisa diketahui orang-orang mana dengan genetik, etnis mana saja yang lebih rentan terinfeksi," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait