alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kilas 2 Tahun Tsunami Banten: Kembali ke Titik Nol

Rizki Nurmansyah Rabu, 23 Desember 2020 | 20:15 WIB

Kilas 2 Tahun Tsunami Banten: Kembali ke Titik Nol
Suasana Huntara Sumber Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, yang menjadi lokasi para korban tsunami Banten, Rabu (23/12/2020). [Suara.com/Saepulloh]

"Setelah tsunami semua hancur," kata korban tsunami Banten, Umamah.

SuaraBanten.id - Dampak bencana tsunami Banten pada 22 Desember 2018 masih dirasakan oleh para korban hingga saat ini.

Banyak warga yang masih kehilangan pekerjaan setelah usaha mereka rusak diterjang dahsyatnya gelombang tsunami yang disebabkan erupsi Gunung Anak Krakatau.

Salah satunya pasangan suami istri (pasutri) Umamah dan Ade Sadikin. Sebelum diterjang tsunami, Umamah memiliki usaha pengolahan ikan. Sedangkan suaminya memiliki usaha isi ulang, alat tangkap ikan berupa bagan. Kini rumah dan tempat usahanya sudah tidak tersisa.

Umamah menyebutkan, kerugian akibat bencana itu mencapai miliaran rupiah. Sebab untuk alat isi ulang harganya mencapai Rp 1,2 miliar dan juga bagan mencapai Rp 30 juta-an. Itu belum termasuk rumah mereka yang hancur.

Baca Juga: Tsunami Sering Terjadi di Desember? Ini Data BMKG

Pasca bencana tsunami Banten, Umamah dan suaminya menetap di Hunian Sementara (Huntara) di Kampung Pasir Malang, Desa Sumber Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang.

Selama di Huntara perekonomian mereka belum pulih. Suaminya kini belum memiliki penghasilan tetap.

Untuk menyambung hidup, Umamah terpaksa menjalankan usahanya di bidang pengolahan ikan.

Ikan yang dibeli di pasar diolah Umamah dibuat otak-otak dan berbagai pepes ikan. Umamah memulai pekerjaannya dari pukul 6 pagi hingga 5 sore.

"Mulai bekerja dari jam 6 pagi selesai jam 5 sore. Karena saya bantu suami sebab suami saya lagi nganggur," ungkap Umamah saat berbincang-bincang dengan SuaraBanten.id—grup Suara.com—di Huntara Sumber Jaya, Rabu (23/12/2020).

Baca Juga: Terdampak Bencana, Cadangan Beras di Dinsos Pandeglang Habis

Saat SuaraBanten.id berkunjung, suaminya baru bekerja diajak oleh anaknya bekerja di PLTU 2 Labuan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait