Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Agenda Demo di Gedung DPR, Ratusan Buruh Tangerang Tertahan di Daan Mogot

M Nurhadi Rabu, 07 Oktober 2020 | 14:55 WIB

Agenda Demo di Gedung DPR, Ratusan Buruh Tangerang Tertahan di Daan Mogot
Ratusan Buruh dari Tangerang mencoba mendatangi gedung DPR RI di DKI Jakarta dengan melintasi Jalan Daan Mogot, Rabu (7/10/2020) . [Suara.com/Irfan Maulana]

"Aksi kami lanjutkan besok sesuai instruksi mau tidak mau kali akan menerobos masuk ke Jakarta," ujar koordinator massa.

SuaraBanten.id - Aksi unjuk rasa buruh menolak Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja terus berlangsung secara Nasional sampai hari ini, Rabu (7/10/2020), tak terkecuali di Kota Tangerang.

Terpantau, pekerja di PT Gajah Tunggal dan Panarub Industry Kota Tangerang juga turut menyuarakan aksi mereka dengan unjuk rasa dan mogok kerja.

"Kami berdiri disini sebagai protes atas Undang Undang omnibus law. Mana wakil rakyat yang katanya peduli dengan rakyat peduli dengan buruh," teriak salah satu massa aksi di PT. Panarub Industry.

Dampak dari unjuk rasa ini, kemacetan tidak terhindarkan. Dua ruas jalan Moh. Toha macet parah lantaran buruh memblokir jalan yang mengarah ke Kabupaten Tangerang.

Di lokasi yang berbeda, sejumlah buruh juga nampak mencoba memaksa untuk mendatangi Gedung DPR RI, Jakarta. Pantauan Suara.com sekira pukul 12.00 WIB Ribuan buruh mencoba mengakses jalan Daan Mogot dengan berkendara motor dan mobil.

Namun, konvoi mereka mendapatkan hadangan dari petugas gabungan TNI dan Polri. Petugas sengaja memblokade Jalan tersebut agar rombongan buruh tak dapat menembus tujuannya ke Senayan.

Terpantau, akses jalan Daan Mogot yang mengarah ke DKI Jakarta dijaga ketat oleh petugas polisi bersenjata lengkap. Mobil baracuda dan barrier juga berjaga di lokasi sehingga jalan Daan Mogot macet total. 

"Tujuan kita bukan aksi disini tapi di gedung DPR kami mohon kepada aparat biarkan kami lewat. Lihat jalan jadi macet kami gak mau jadi penyebab kemacetan jadi biarkan kami lewat," ujar orator aksi di atas mobil komandonya.

Meski sempat tertahan ratusan buruh tersebut akhirnya diizinkan untuk lewat agar pengguna jalan yang bukan dari demonstran dapat melintas.

Namun, tak sampai 1 kilometerm konvoi massa kembali terhenti karena polisi kembali memblokade jalan. Kali ini, aparat membentuk barisan barikade.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait