Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pariwisata Anjlok, Kunjungan Turis Asing Turun Drastis 6 Bulan Terakhir

M. Reza Sulaiman Rabu, 02 September 2020 | 22:01 WIB

Pariwisata Anjlok, Kunjungan Turis Asing Turun Drastis 6 Bulan Terakhir
Suasana sepi di Mall Grand Paragon, Jalan Gajah Mada, Jakarta, Kamis (21/11). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

BPS merilis data yang memperlihatkan kunjungan turis asing ke Indonesia yang turun hingga hampir 65 persen dari tahun lalu.

SuaraBanten.id - Pandemi Covid-19 benar-benar membuat industri pariwisata anjlok. Bahkan, jumlah kunjungan turis asing ke Indonesia turun drastis dari tahun lalu.

Dilansir Anadolu Agency, Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan sepanjang periode Januari-Juli tahun ini hanya ada 3.247.396 turis mancanegara berkunjung ke Indonesia.

Menurut Kepala BPS Suhariyanto, jumlah ini turun drastis 64,64 persen dari periode yang sama pada tahun lalu yang berjumlah 9.183.685 turis asing akibat dari pandemi Covid-19.

Dia mengatakan tidak mudah untuk mengembalikan sektor pariwisata kembali pada posisi normal sebelum pandemi.

Pekerja membersihkan area pantai Ancol, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Sabtu (14/3). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Pekerja membersihkan area pantai Ancol, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Sabtu (14/3). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

"Perlu dicari langkah keluar karena penurunan jumlah wisatawan mancanegara dan wisatawan lokal akan berdampak pada kegiatan pendukung pariwisata lainnya," ujar Suhariyanto.

Suhariyanto mengatakan jumlah kunjungan turis asing periode Januari-Juli tahun ini menjadi yang terendah dalam enam tahun terakhir sejak 2015.

Saat itu berjumlah 5.775.509 turis mancanegara yang datang berkunjung.

Penurunan jumlah turis asing ini terus terjadi dengan jumlah kunjungan turis asing pada Juli tahun ini hanya sebanyak 159.763 orang, merosot sangat dalam hingga 89,12 persen dari periode Juli tahun lalu yang mencapai 1.468.173 orang.

"Untuk pariwisata butuh waktu lama recovery ke posisi normal," ujarnya lagi.

Suhariyanto mengatakan dari jumlah turis tersebut, sebagian besar datang melalui jalur darat sebesar 66,3 persen sejumlah 105,9 ribu orang, sementara yang datang melalui jalur laut 31,2 persen atau 49,9 ribu orang, dan jalur udara hanya 2,5persen atau 4 ribu orang.

Berdasarkan kewarganegaraan, turis mancanegara yang datang palin banyak berasal dari Timor Leste 53,4 persen atau 85,3 ribu orang, Malaysia 36,7 persen atau 58,6 ribu orang, China 1,7 persen atau 2,7 ribu orang, dan negara lainnya 8,2 persen atau 13,1 ribu orang.

Menurut dia, penurunan jumlah turis asing ini perlu dicermati dan dicarikan langkah keluar karena akan berdampak pada kegiatan pendukung pariwisata seperti tingkat hunian kamar hotel, industri makanan, akomodasi, dan lainnya.

"Kondisi ini terlihat dari tingkat penghunian kamar pada Juli hanya 28,07 persen, naik tipis 8,37 poin dari Juni, namun anjlok 28,66 poin dari Juli tahun lalu," urai Suhariyanto.

Dia menambahkan berdasarkan klasifikasi hotel, hunian pada hotel bintang lima rata-rata hanya 23,8 persen dan merupakan yang terendah, sementara pada hotel bintang dua rata-rata tingkat penghunian kamarnya 30,86 persen.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait