facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kesal Selalu Jadi Langganan Banjir, Warga Blokir Jalan Nasional di Serang

Bangun Santoso Rabu, 08 Januari 2020 | 07:59 WIB

Kesal Selalu Jadi Langganan Banjir, Warga Blokir Jalan Nasional di Serang
Warga korban banjir blokir jalan nasional di Kabupaten Serang, Banten, Selasa (7/1/2020). (Bantenhits.com / Iyus Lesmana)

Menurut warga, sudah 10 tahun Pemkab Serang belum juga melakukan normalisasi Kali Gedong sehingga selalu menyebabkan banjir

SuaraBanten.id - Banjir melanda pemukiman warga di Desa Margagiri dan Desa Bojonegara, Kecamatan Bojonegara, Kabupaten Serang, Provinsi Banten pada Selasa (7/1/2020). Ratusan rumah terendam banjir dengan ketinggian mencapai satu meter. Banjir juga merendam jalanan utama.

Dikutip dari Bantenhits.com (jaringan Suara.com), warga terdampak banjir yang kesal pemukimannya selalu jadi langganan banjir nekat memblokir Jalan Nasional Bojonegara – Pulo Ampel.

Aksi pemblokiran jalan nasional tersebut mulai dilakukan warga pada Selasa, sekitar pukul 13.00 WIB.

Menurut warga, pemblokiran jalan dilakukan sebagai protes terhadap Pemerintah Kabupaten Serang yang selama 10 tahun lamanya belum melakukan normalisasi Kali Gedong di Kampung Masigit, Kecamatan Bojonegara.

Baca Juga: Pengerukan Gunung Bikin Bojonegara Serang Banjir Bandang

Mugni, salah seorang warga mengatakan, akibat belum dinormalisasinya aliran Kali Gedong, setiap hujan turun kerap menjadi korban banjir.

Penutupan jalan nasional tersebut, kata Mugni, tidak akan dibuka sebelum Pemkab Serang dan pemerintah terkait lainnya menemui warga korban banjir Bojonegara dan menormalisasi sungai.

“Tidak akan kami buka sebelum ada perwakilan pemerintah yang mau menemui warga. Serta melakukan normalisasi sungai, kita udah capek jadi korban banjir," ujarnya.

Sementara di tempat yang sama Muhrijal, seorang sopir truk mengaku merugi akibat dirinya tertahan selama dua jam di jalan tersebut.

Ia berharap agar persoalan warga dapat segera terselesaikan sehingga dirinya dapat beraktivitas seperti biasa.

Baca Juga: Guru Silat di Serang Bakal Dapat Duit Insentif, Berapa?

“Tertahan sampai dua jam. Jalannya diblokir sama warga. Ini (saya) dari Tangerang mau ke Pulo Ampel,” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait