Andi Ahmad S
Ilustrasi gempa bumi. (Antara/ist)

SuaraBanten.id - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan, bahwa gempa bumi yang terjadi di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara magnitudo 5,2 tidak berpotensi tsunami.

Untuk diketahui, gempa bermagnitudo 5,2 di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) itu terjadi pada Sabtu (26/3) malam.

"Gempa bermagnitudo 5,2 di Kendari, Sulawesi Tenggara tidak berpotensi tsunami," kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno.

Pada Sabtu (26/3) pukul 20.16.40 WIB wilayah Pantai Utara Konawe, Sulawesi Tenggara diguncang gempa tektonik.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca: Sebagian Besar Wilayah Indonesia Berawan, Termasuk Pekanbaru

Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo 5,1.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 3,83° LS ; 122,69° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 5 km arah Utara Soropia, Konawe, Sulawesi Tenggara pada kedalaman 10 km.

BMKG menyebut, dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas sesar Lawanopo.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan mendatar (strike-slip)," jelasnya.

Gempa bumi ini berdampak dan dirasakan di daerah Kendari dengan skala intensitas IV MMI, daerah Kolaka, Konawe, Konawe Selatan dengan skala intensitas III-IVMMI.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca Sulawesi Barat Minggu 27 Maret 2022

Hingga saat ini sudah ada laporan dampak kerusakan di daerah Kendari yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut salah satunya menara Tugu Religi MTQ Kendari retak.

Komentar