Hairul Alwan
Mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Cilegon (IMC) berunjuk rasa di Kantor DPRD Cilegon, Kamis (20/1/2022). [Firasat Nikmatullah/SuaraBanten.id]

SuaraBanten.id - Pemandangan tak biasa terlihat di depan Kantor DPRD Kota Cilegon, Kamis (20/1/2022) siang. Di depan Kantor lembaga legislatif tingkat Cilegon itu, puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Cilegon (IMC) melakukan aksi kerokan.

Perwakilan mahasiswa memperagakan layaknya kerokan masuk angin sebagai kritik atas rencana interpelasi Wali Kota Cilegon Helldy Agustian yang dibatalkan.

Pantauan SuaraBaten.id, puluhan mahasiswa longmarch dari tugu landmark Cilegon menuju gedung DPRD Kota Cilegon sambil membentangkan spanduk bertuliskan "Interpelasi = Intermezo" (KAU YANG MEMULAI DAN KAU YANG MENGAKHIRI).

Dalam aksi itu, sebagian mahasiswa barisan terdepan nampak tak menggunakan pakaian dan membawa koin serta minyak gosok. Sesampainya dilokasi, mereka melakukan aksi teatrikal kerok masuk angin sebagai bentuk protes terhadap DPRD Kota Cilegon.

Baca Juga: Interpelasi Wali Kota Cilegon Batal, Raffi Ahmad Bahas Pengelolaan BIS dengan Wahidin Halim

Ketua Umum PP IMC, Hariyanto mengatakan, tujuan aksi teatrikal itu mempertontonkan, memperlihatkan bagaimana kontrak terlihat perilaku daripada DPRD Kota Cilegon.

Pasalnya, sejauh ini dewan yang sudah mewacanakan hak interpelasi, dibatalkan melalui Rapim dan Bamus DPRD Kota Cilegon karena dua Fraksi lainnya, seperti Gerindra dan Nasdem-PKB tidak hadir dalam paripurna pembahasan hak interpelasi.

"Saya mencium ada perselingkuhan politik karena memang 360 derajat berbalik. Tadinya mendukung, ditengah perjalanan tahapan Hak Interpelasi, dari beberapa fraksi pengusul yang selama ini gencar mengkritisi kebijakan Helldy-Sanuji justru tidak konsisten di garis perjuangan dalam mewujudkan hak interpelasi," tegas Yanto dalam orasinya di depan kantor DPRD Kota Cilegon, Kamis (20/1/2022).

"lebih parahnya lagi ketika paripurna internal justru tidak hadir. Artinya kan tidak mendukung dan terkesan tidak gentle. Ada apa sebenarnya dibalik semua ini? Apakah ada kongkalikong," imbuhnya.

Karena itu, IMC melakukan aksi teatrikal kerokan seolah masuk angin sebagai bentuk sarkasme terhadap anggota DPRD Kota Cilegon.

Baca Juga: Interpelasi Wali Kota Cilegon Batal, Ketua DPRD: Interpelasi Bukan Pemakjulan

"Kami menggambarkan DPRD Cilegon yang sebelumnya mendukung hak interpelasi tetapi tidak jadi, ini menggambarkan DPRD Cilegon, fraksi-fraksi yang tidak mendukung itu masuk angin," paparnya.

Komentar